WALL PAINTING SANG PENYELAMAT SEKOLAH!


Aku berdiri di tengah ruangan sambil menatap berkeliling. Bajuku basah oleh keringat, dan tanganku berlumuran cat warna-warni. 

Rasanya tak sia-sia. Empat dinding berukuran raksasa telah berhasil kuselesaikan. Ah, terbayang bahagianya si bontot masuk ke sekolah bilingual ini! Terimakasih, Allah...

Ya, aku memang pelukis dadakan yang belajar secara otodidak. 'Karya-karyaku' tersebar di kertas-kertas, diary dan bahkan buku pelajaran anak-anak (!). Aku tak pernah serius mengetahui bahwa satu saat hobi ini bisa berguna. I mean it. 

Ada beberapa karya yang lolos ke luar negeri (China, Swiss dan Malaysia). Itu juga karena beberapa teman di perusahaan tempatku dulu bekerja dimutasi. Mereka meminta agar dibuatkan karikatur atau komik. Imbalannya? Makan-makan, tiket nonton.. hihihi.. dulu bukan cewe matere.

Oh! Dan jangan lupa, mungkin ada yang kebawa ke New York ikut mbak Indah Nuria, sahabat bloggerku yang seorang diplomat muda cantik.

Hingga satu ketika, aku menikah dan punya empat manusia mungil. 

Baru kusadari, bahwa hidup tidaklah sederhana. Selain diberi makan, susu dan jajan warung, mereka juga harus sekolah!

Anak ke satu, dua, tiga selamat, sekolah dengan sukses di sebuah sekolah swasta dekat rumah. Namun, satu saat, usaha suamiku tak berjalan lancar. 

Sebagai pejalan wirausaha, ada saja yang menunggak pembayaran atau bahkan kabur sama sekali! 

Sementara, si bontot sudah usia masuk Taman Kanak-kanak. Belajar di rumah? Homeschool? Tentu saja terpikirkan. 

Tapi, si bontot ini rupanya jealous. Setiap pagi, ia mengantar kakak dan abang-abangnya ke sekolah dengan seragam dan tas sekolah bekas mereka. Aku jadi sedih melihatnya...

Akhirnya, nekad kubawa ia ke sebuah Kindergarten. Waktu itu, aku mendengar ada open house sebuah Kindergarten yang baru dibuka. Jaraknya cukup jauh dari rumah. 

Dengan percaya diri, aku berkeliling sekolah. Benar saja, dinding mereka minim dengan gambar khas sebuah Kelompok Bermain. Aku menawarkan diri untuk mengecat dinding-dinding sekolah, dengan membawa beberapa contoh gambar.

Setelah harga disetujui, aku bargaining dengan pemilik Yayasan. Bolehkah aku memasukkan anakku di sini jika mereka tak usah membayar jasaku?

Alhamdulillah, sang pemilik Yayasan malah senang mendengar usulku. Beliau juga sangat pengertian, membelikan aneka bahan cat dan kuas untuk kugunakan. *Sejuta doa kulangitkan untukmu wahai Bunda Asih*

Hingga saat ini, Bunda Asih -sang pemilik Yayasan- adalah smartfrenku. Ihik!

Dengan semangat '45 plus modal nekad, karena tidak pernah melakukan hal itu sebelumnya (psst.. rahasia kita berdua aja ya mak Winda ^^)
aku mulai mengecat. 

Jangan tanya, beberapa kali aku harus menghapus sketch atau cat yang belepotan. Maklum, modal nekad..

Thank God, bukan hanya lolos uang pendaftaran, sekolah baru ini meringankan aku dalam pembayaran bulanan! Sejak itu aku serius mulai menggali bakat. 

Order pun mulai berdatangan, dan aku sujud syukur untuk itu. Saat ini, aku menangani beberapa pesanan desain label, peta dadakan ala Noe (thanks Noe!) bahkan cover buku.

Saat ini aku sedang mengecat sebuah dinding TK di Tangerang. As you seen on that picture, gambar ini belum selesai *ya eyalaah.. baru juga dua hari dengan bonus hujan setiap zuhur!*, dan dengan kamera handphone yang bukan belum smartfren *catet..*

Seperti biasa, saat blogpost ini kukirim juga kulantunkan doa, semoga Emak Gaoel dan Smartfren tambah sukses. Tak ada yang tak mungkin di dunia ini, kalau kita berusaha! Ganbattee!

Dengan bangga, foto ini kuikutkan pada Blog Competition Selfie Story bersama smartfren dan Emak Gaoel yang paling gaoel sedunia....


49 komentar

  1. Seru ya neng selfienya. Saya juga ikutan loh. Salam kenal.www.novawijaya.com/2015/04/selfie-story-in-beautiful-island.html

    BalasHapus
  2. wah, baru tahu jago menggambar rupanya ya Mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha... ngga jago kali teh Okti, hanya bisa doang :p

      Bisa dan Jago itu dua kata yang jauuuuh banget bedanya, btw thanks ya teh Okti dah mampir

      Hapus
  3. Aiih baru nyadar kalo mba tantiamelia ini berbakat melukiss...euy titip gambar untuk daku dong mba :)

    BalasHapus
  4. Wah keren
    good luck ya mak bwt lombabya
    @guru5seni8
    http://hatidanpikiranjernih.blogspot.con

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasiiih mbak Tyas, iya aku kunjungan balik yaaa

      Hapus
    2. iya makasi ya
      dan selamat ya menjadi pemenang ciyeee mak

      Hapus
  5. Gambarnya cakep emak...emang punya bakat berarti dirimu y mak, otodidak tp bs bikingmbar secakep itu...
    Sukses yak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampuuun... ihihiii .. alah bisa karena biasa mbak Inda^^

      Hapus
  6. asliiii gambarnya keyeeeen...mak tanti gitu lhooo hehehehe...suksees kontesnyaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uhukk! Jadi batuk batuk kalo inget gambarku yang untuk dikau mbake, eleeek banget

      Siaaap! Nunggu ketemuan mbak Indah lagi biar kita welfie yaaa

      Hapus
  7. waaa.aku penggemar gambar emaak, keren bingiit...

    BalasHapus
    Balasan
    1. MBak Dedeeew... aku malah penggemar Anak Kos Dodol yang ga sedodol dirimu ituuu

      Hapus
  8. Balasan
    1. Waduh, makasih makasih, sampe malu nih *lap keringet*

      Hapus
  9. gambar-gambarnya mak tanti keren-keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh jadi melayang nih dipuji mak Lid ^_^ makasih mak Liiiid

      Hapus
  10. Mengajarkan anak tuk tdk vandalisme

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, benar ya mas .. hehehe.. masalahnya adalaaah dia pikir aku yang vandalisme - orat oret dinding hahahhaa

      Hapus
  11. mak tanti emang punya tangan ajaib.. aku pun selalu kagum melihat coretan tanganmu di instagram mba. kerenn... *kiss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huusyaa.. tangan ajaib yaa... lebih tepat sikon ajaib sebenernya :D thanks Windaaaa mmuaaachhhh

      Hapus
  12. Allah Subhana wa Taala memberikan jalan bagi mereka yang tengah berusaha berbuat baik, bagi dirinya sendiri maupun keluarga dan lingkungannya.
    Salut atas ide yang cemerlang.
    Semoga berjaya dalam GA
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  13. Waaa...jago nge-cat juga nih? Knp diborong semua sih bakat....:p
    Gutlaaaakkk ya, mba Neng....:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huhuuuuu.... ojo ngonoooo.... *cium dan pluk erat*

      Hapus
  14. wah keren sekali bisa melukis, semoga berkah, ya, Bunda. semangat terus.

    BalasHapus
  15. Rezeki datang dari keinginan untuk mau memulai. Ah.. Aku suka dirimu, Mak... *kiskis*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiks... plus the power of kepepet itu ya mbak Ria ^-^

      Hapus
  16. Kmrn udh baca blm ninggal jejak, skrg ninggal jejak sekalian ucap selamat, kereen deh mak, memang rejeki bnyk pintunya ya.

    congratz mak Tanti :*

    BalasHapus
  17. "Tak ada yang tak mungkin di dunia ini, kalau kita berusaha! Ganbattee!".

    Dan, blogpost-mu ini gak sia2, Mak. Menaaaang! Selamat yaaaa! :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... makasih mak, dah jauh jauuuh berkunjung!

      Hapus
  18. Congrats ya Mak...emang bagus selfie storynya. Gak salah kl emak gaoel memilih jd salah satu juaranya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh mbakeee bikin aku ge er. Alhamdulillah terimakasih banyak yaaa

      Hapus
  19. Mbak Tantiiiii, aku baru kalau dirimu jago gambar, plus terharu membaca kisahnya...hiks..salam ya buat si bontot....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eka sayang,
      Alhamdulillah ... walopun masih suka nyontek para pakar illustrator itu Eka :-) miss you much, dikau ke mana aja sih?

      Hapus
  20. Oalahhh Mak Tanti
    Nekad aja keren bingits, apalagi serius
    Ayo Mak, aku dukung supaya expect di bidang wall painting
    *tereak ala pompom girl

    BalasHapus
  21. Selamat Ciiiiiiiiiiiiii :)

    Turut senang. Dan saya belum menang. Belajar banyak dari tulisan ini :)

    BalasHapus
  22. Ecieeeeee menaaaangggggg selanaattt mba e...aku juga digambarin doodle cucuth danechaaaaa maaciii mb

    BalasHapus

TERIMAKASIH SUDAH MEMBACA BLOG NENG TANTI (^_^)