Tuesday, March 20, 2018

TIPS MEMILIH BAJU LEBARAN ANAK


Sesudah anak-anakku masuk usia di atas balita, 

ternyata hingga sekarang mereka sudah bisa memilih baju sendiri!

Untungnya memilih baju anak jaman now gampang banget.
Banyaknya model-model baju anak dipajang di pertokoan, sampai ke outlet atau FO, bikin semangat memborong semua pakaian tersebut agar si kecil tampil dengan cantik dan ganteng. 

Beruntung aku tuh tinggal di Tangerang. Di Tangerang, banyak sekali pabrik baju-baju branded, dan teman-temanku ada beberapa yang emang pedagang baju anak khusus branded

Sekedar tahu, di Tangerang, pedagang bajunya itu memang mengambil baju reject dari pabrik, sehingga dijamin keasliannya. Sudah gitu, sistem pembayarannya mudah banget, pake sistem arisan gitu.

Kenapa memilih baju branded?

Menurut beberapa kali pengalaman, 
baju dengan merek bertaraf internasional itu bahannya lebih nyaman saat digunakan si kecil. Ya ngga semua juga, sih... ada juga yang terlalu tebal bahannya karena dari wool. Ada juga yang tangannya kepanjangan. Maklum, ukuran standar anak yang digunakan bukan dari Asia atau Indonesia. 

Selain itu, baju branded biasanya lebih awet, karena dijahit dengan kain dan benang berkualitas. Pernah nyoba beberapa kali beli baju di pasar biar banyak gitu hehehehe... eh, ternyata selain mudah robek, harganya juga kurang lebih ama baju branded yang dibeli di FO.. hhhh...

Berikut ini, aku punya tips -ala aku- untuk memilih model baju yang bisa membuat anak tampil cantik sekaligus nyaman saat digunakan. Apalagi sekarang kan jelang lebaran, ya .. semoga berguna tipsnya saat memilih baju lebaran anak ^^

1. Memilih bahan yang nyaman dikenakan
Ini pertimbangan pertama, tentu saja. 

Ketika membeli baju atau dress anak, pertama aku meraba bahannya. Aku lebih suka bahan katun dan kaus. Selain itu, jika ada aplikasi dan renda, kuusahakan agar bahannya bukan dari renda yang kainnya kasar. Ada kan, ya, renda yang kasar?

Ya karena usia segitu (5 tahun - 10 tahun) mereka bergerak aktif, jadi aku pasti memilih bahan katun dan kaus yang bisa menyerap keringat. 

Kalau musim hujan, atau sedang liburan ke rumah neneknya di Cipanas, baru deh ditambahin jaket.

Tips paling penting kalo anaknya balita adalah pertimbangan berikut di bawah untuk ditanyakan pada saat beli baju:
  • Bisakah anak-anak nyaman berlari, memanjat, membungkuk, duduk, atau berputar dalam bajunya?
  • Bisakah mereka berlari, melompat, dan memanjat jika pakai celana barunya?
  • Jika anak sedang berlatih ke kamar mandi, dapatkah mereka dengan mudah membuka - mengancingkan pakaian mereka dengan cepat? karena anak bungsuku itu paling marah kalau dia buka baju di depan orang banyak!
  • Apakah kita yakin pada saat acara (untuk baju pesta yaaa..) anak-anak tidak akan kepanasan - dan bajunya tidak gampang kotor?
  • Hindari pakaian anak-anak dengan banyak kancing, dasi, dan hasil jahitan yang sangat buruk. Detail desain seperti bros akan mudah jatuh atau hilang saat anak bermain atau saat dicuci setiap hari. Singkirkan pakaian tersebut!
  • Berdandan harus menyenangkan, tidak membuat stres!
2. Model baju
Untuk model, alhamdulillah gak pernah kesulitan banget.

Anak-anakku kan yang 3 orang laki-laki, jadi si cantik kecil cenderung lebih suka pakai celana dan kaus, atau kalau pakai rok, yang modelnya sederhana. Dulu sih warnanya pink semua biar gampang membedakannya dengan kakak dan adiknya!
Kalau sekarang udah gak bisaaa... dia eneg kali yah pake pink, jadinya semua bajunya sekarang didominasi warna biru atau ungu!

Aniqa juga ngga terlalu suka dibelikan rok atau blus yang kawaii, kecuali yang gambarnya dia suka aja. 

Aku pernah menulis tentang baju anak-anak ini saat akan pemotretan keluarga, yaitu di tulisan ini, WARNA-WARNI DI HARI RAYA.


Ukuran baju
Anak-anak itu tumbuhnya kayak roket, melesat!

Aku kapok belikan mereka baju dengan ukuran pas... kejadian deh pas lebaran. Ceritanya aku belikan baju pas SEBELUM PUASA RAMADHAN untuk lebaran. Pertimbangannya biar ga ribet beli-beli baju lagi, gitu.. Secara, emaknya males ke toko berdesakan, dan biar fokus puasa. Ceritanyaaa.....

Jadi sesudah dicuci, aku masukkan ke lemari deh. Ada kali ya 1,5 - 2 bulanan. Apa yang terjadi? 

Pas dipakai, 2 anak lelaki terbesar kesempitan! Kaki celananya cingkrang pula! Hiks... untung lagi model pake celana cingkrang, kalo endak, habis deh aku diomelin ama mereka.... 

So, belikan baju 1 nomor lebih besar deh, biar agak lama makenya hi hi hi...

Motif dan warna baju 
Aku anti banget beli yang motif print  hewan dan loreng seperti tentara. 

Alhamdulillah anak anakku juga ga terlalu suka. Kartun karakter juga mereka kurang suka. Jadi, ya gitu .. polosan aja semua. Hanya ada motif garis - kotak sederhana.

Oya, waktu kecil, anak-anak laki-laki aku belikan baju berwarna biru - biru tua - merah dan kuning, sementara si anak cewek satu-satunya pasti dibelikan warna pink hahhahhaa.. dan ada tuh yang namanya Kazel t-shirt itu recommended buat dikenakan anak-anak, nyaman dan nyerep keringat!

Tapi jelang remaja sekarang, si kakak lebih suka pakai baju warna hitam dan biru tua, celana jeans atau khaki. Aniqa pun selain ungu juga lebih suka warna hitam. 

Nah, semoga tips di atas bisa membantu teman-teman yaaa.. 

1 comment:

  1. Lebaran masih lama tapi udah dapet ide mau beli baju, apa buat lebaran nanti hehehe. Anakku karena aktivitasnya mungkin baju bahan katun paling cocok deh mak

    ReplyDelete

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat ^_^

Jika ada pertanyaan pribadi silakan email amelia_tanti@yahoo.com