Featured Post

JANGAN LAKUKAN 5 HAL INI SAAT DI DAPUR

WARNING *Jangan sampai melakukan 5 hal ini di ruang dapur karena bisa berakibat fatal dan menimbulkan kematian* Masih banyak orang yang belu...

BABONGKO, KUE KHAS KALIMANTAN, ADA BERAPA VERSI?

Numpang lahir dan besar di Kalimantan Timur selama hampir 17 tahun, membuat aku lebih akrab dengan aneka masakan di sana. Tentu saja, rasa yang dominan di lidahku juga sesuai selera di sana. 

Masakan Kalimantan identik dengan gurih, bening dan asin, sementara wadai atau kue-kuenya pun juga sama, gurih santan serta manis kue-kue basahnya karena gula aren. Sebut saja, ada amparan tatak, apam, ipau, bingka berandan, paracit (seperti putu mayang), aha.. banyak deh!

Nah, ada satu kue kenangan masa kecil yang melekat erat, yaitu kue dengan rasa manis gurih dari bebongko. Duh, menyebut dan membayangkannya saja, air liur sudah hampir menetes. 

Babongko atau ada juga yang menyebut bebongko, adalah termasuk kategori kue basah. Meskipun demikian, warga Kutai Kartanegara menyukai babongko disantap sebagai menu sarapan.

Bebongko adalah salah satu panganan atau makanan khas daerah Provinsi Kalimantan Selatan. Kue basah ini biasanya dapat ditemukan di daerah Kalimantan Timur dan Selatan, khususnya di daerah Suku Banjar serta Suku Kutai. Kue Bebongko biasanya dijajakan di berbagai pasar tradisional atau pusat jajanan pasar.

Sayangnya makanan khas Banjar ini sudah jarang di olah, sehingga keberadaannya semakin terlupakan. 

Sekilas penampilan Babongko tampak seperti nasi lemak atau pundut, namun jika dilihat isinya, maka akan terlihat perbedaan yang mencolok. 

Bagi masyarakat di sana, Bebongko menjadi salah satu pilihan hidangan saat sarapan. Tak hanya itu panganan ini juga sering disuguhkan dalam acara-acara besar, seperti pernikahan atau ritual sarapan besar ala Kutai yang disebut beseprah.

Selain untuk sarapan, babongko juga sering disuguhkan pada acara-acara besar, seperti pernikahan atau beseprah (ritual sarapan besar). Sepintas, babongko mirip bubur sumsum di Jawa. Bedanya, tepung beras babongko diberi pewarna hijau dari perasan daun suji. Selain itu, babongko disajikan dalam bungkus daun pisang berbentuk piramida

Sajian ini punya warna hijau yang menarik dengan tekstur lembut dan kenyal. Tektur itu didapat dari proses pembuatan yang diawali dengan mencampur adonan tepung. Adonan itu dimasak bersama santan encer, gula pasir, dan garam. Adonan masak yang sudah mengental kemudian didinginkan. Jika sudah dingin, adonan dibungkus bersama gula merah cair dan santan kental. Barulah babongko dikukus hingga matang.
Babongko terbuat dari tepung beras disiram kuah santan kental. (foto: Instagram @cakedankue)
Saus santan dan gula merah cair di atas babongko membuatnya manis, gurih, dan lezat. Apalagi, porsi babongkko juga cukup besar, cukup bikin kenyang saat sarapan. Yuk, coba bikin sendiri.

RESEP BABONGKO

BAHAN-BAHAN

Tepung beras, 1/2 liter
Kelapa, 1 buah
Gula merah, 1/4 kg
Gula pasir, 4 sendok makan
Daun suji, secukupnya
Kapur sirih, 1/2 sendok teh
Garam, secukupnya
Daun pandan, 2 lembar
Daun pisang, secukupnya (untuk pembungkus)


CARA MEMBUAT

1. Tumbuk daun suji, lalu peras dan ambil airnya.

2. Campurkan air perasan tadi dengan tepung beras dan kapur sirih, masak hingga seperti bubur.

3. Buat santan dari kelapa yang telah disiapkan, lalu beri gula, garam, dan 2 lembar daun pandan sebagai pewangi dan penyedap.

4. Siapkan daun pisang, masukkan bubur, dan siramkan santan. Bungkus rapat, lalu kukus hingga matang.

5. Kue Babongko siap dihidangkan.(*)

39 comments

  1. Wahh.. ternyata mbak berasal dari Kaltim, ya? Tetanggaan kita.. saya Kalsel hehe..
    Babongko ini memang sekarang susah banget dicari, rasanya padahal enak banget, gurih2 manis gitu 😍 apalagi ada aroma khas daun pisangnya 🤗

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa ternyata aku setengah anak Kaltim lhoooo
      aku bakalan inget rasanya seumur hidup, lawong temen temenku kalo ke Jakarta bawain aku aneka kueh ini

      Delete
  2. Kalua baca dan membayangkan sepertinya saya juga bisa deh bikinnya hehee
    Tapi sekarang bahannya agak susah dicari nih. Pasar udah ditutup di tempat saya. Gula merah sekarang sudah langka. Mana mau puasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaa Allah, sedihnya ya teh Okti
      aku sempat belanja gula aren sih alhamdulilllaah pas ke Serang, beli berapa bungkus gitu, tapi ya emang cari daun pisangnya sekarang rada susyaaah

      Delete
  3. Mirip dengan bubur sunsum atau nagasari, tapi kalo nagasari ada isiannya pisang
    Kue tradisional gini tuh ngangenin ya mbak, apalagi kalo mba Tanti pernah tinggal selama 17 tahun di Kalimantan. Nggak disangka loh ternyata lama juga tinggal di sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa daku separo anak kalimantan ya, kata ibuku anak dayak hihihihi

      Delete
    2. Aku dulu penasaran dengan keturunan suku Dayak, Mbak.
      HArusnya kita ketemu pan-kapan ya, agar bisa mengenal sisi lain mba Tanti, hihii

      Delete
  4. Kayak mirip2 Mendut gitu ya mba.. tapi kalau dalemnya gula merah malah kayak iwel2 di tempatku. Jajanan khas yg hanya ada saat orang melahirkan aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukaaaan .. ini bukan iwel iwel deh mbak, kalo iwel iwel aku tau rasanya, ini tuh kayak mmm.... nagasari tapi isinya bukan pisang

      Delete
  5. Pinginnn.. Mengingatkan saya pada makanan serupa di Jawa tapi ada pisangnya
    Nagasari ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ambu tapi ini kan dalamnya gula aren ya, dan ada kuah kuahnya gitu dikit, enaaaaakkkkkk

      Delete
  6. Ouwwhh mba Tanti ternyata lama juga yaaa tinggal di Kalimantan.
    Aku kayaknya pernah makan kue ini pas main ke Samarinda atau Balikpapan gt.
    Enyaaaakkk, aku sukaaa!

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh semua wadai banjar mah juaarraaaaaa

      Delete
    2. Pengin coba bikin aku nih
      Soale bocah di rumah aja minta makan muluuu :)

      Delete
  7. Di tempat saya kue sejenis ini namanya barongko (beda tipis ya penyebutannya) eh tapi bahannya menggunakan pisang sih bukan tepung beras. Jadi penasaran dengan kue khas Kalimantan ini, sekilas penampakannya memang mirip kue barongko .

    ReplyDelete
  8. Waaah..Babongko namanya yaa di Kaltim. Aku suka banget keknya niih, apalagi pake gula cair aren, hadooh nikmatnya.

    Gampang pula bikinnyaaa..
    Mauu aaahh, kalo ga ada daun pisang berarti jadi bubur lemuu hihii

    ReplyDelete
  9. aku baru tahu kalau mbak Tanti besar di Kalimantan sampai 17 tahun. Kangen makanan sana juga ya mbak. Tapi rasa kangennya terobati sampai bikin sendiri, aku gak dikasih nih? :)

    ReplyDelete
  10. Ini kalau lihat bahan-bahannya agak mirip bubur sumsum ya, Mbak. Hanya aja bubur sumsum gak pakai kapur sirih. Kalau kapur sirih dihilangkan bisa gak, ya? Soalnya di sini agak susah carinya. Padahal ini kayaknya enak. Suami dan anak-anak saya suka makanan manis guruh begini

    ReplyDelete
  11. Babongkko ini kalau di Jepara tuh seperti Bongko, mungkin sama malahan. Tapi warnanya putih saja, gak pakai pewarna lain. Biasanya tuh buat hantaran saat lamaran pernikahan. Jadi kadang dibilang, pas nikah nanti minta dibawain Bongko

    Kujawab aja, gak. Suka mentahnya aja sih (duit) hahaha

    ReplyDelete
  12. Wah jadi pengen makan babongko ini mauuu udah lama gak makan kue basah seperti ini.
    Mau bikin ah. Thanks resepnya mak Tanti

    ReplyDelete
  13. Aiii, aku tim babongko juga Mak Tanti...
    Di Balikpapan, babongko akan terlihat dominan di bulan Ramadan.

    Bagiku, babongko, meski di makan setiap hari, bosan takkan pernah terjadi, hihihi
    Cuma eh cuma kantong yang bolong, hahaha

    Aroma aren babongko bersinergi dengan santan dan daun, sukses buatku kangen!

    ReplyDelete
  14. Dulu sempat punya tetangga waktu saya masih tinggal di Sumatera Utara, orang Banjar satu gang itu ada 2...Wah, hobi masak pula mereka. Kita bisa pesan, juga sesekali diantar gratisan.kwkw
    Di situlah aku kenal Babongko dan kuliner khas Kalimantan lainnya...Wah, langsung jatuh cinta.
    Enak-enak rasanya!

    ReplyDelete
  15. Wah, kayaknya enak banget mbk. Aku belum nyobain. Ini seperti bubur sumsum, terus disiram santan, dikukus. Pasti ini gurih banget dan ada bau khas daun suji ya mbk

    ReplyDelete
  16. Aku pernah makan babongko yang dalam keadaan dingin kok segar sekali. Hehhe. Ntar aku coba deh praktekkan. Makasih ya mba resepnya :)

    ReplyDelete
  17. Duh jadi ngileer pengen cobain deh Mak neng, kayaknya bikinnya mudah yaa

    ReplyDelete
  18. Duh mbak,bikin ngiler deh, kebayang dimakan anget-anget, manis gurih :D

    ReplyDelete
  19. Bebongko makanan khas daerah Provinsi Kalimantan Selatan ini mungkin mirip papais klo di Cirebon Kali y mba hmpir sama Cara buatnya

    ReplyDelete
  20. Wah.. Aku anak kalsel loh mbaa.. Biasanya beli babongko ini di pasar lama. Masih seribuan harganya disini. Tuh kan jadi kangen makan ini aku. Dah lama gak beli krn efek corona jd takut beli2 makanan.hiks. Kayaknya mesti coba resepnya jg nih. E tapi kudu nyari daun pisang lagi. Heu

    ReplyDelete
  21. Kayaknya kue-kue tradisional sejenis babongko ini perlu dikemas lebih menarik dan dipasarkan oleh anak-anak milenial supaya terangkat citranya dan semakin dicintai masyarakat modern. Nggak kalah saing oleh pizza, sushi atau kimbap.

    ReplyDelete
  22. di Bengkulu, ada juga kue sejenis ini dengan bahan dan cara masaknya yang mirip mba, tapi namanya beda saja, itulah kuliner Indonesia kaya raya ya Mba, ampe suka lupa namanya

    ReplyDelete
  23. Aku kok kyknya pernah makan ini pas ke rumah mertuaku. Tapi entahlah lupa rasanya hehe manis kan ya. Wah kapan2 mau donk makan babongko bikinan Mak Tanti :D
    Ternyata lama di Kalimantan yaaa

    ReplyDelete
  24. Itu serius pake kapur sirih mba? Bukan air larutan kapur sirih? Gapapa ya kemakan gitu hihii... Baru tau soalnya nih, bukan orang Kalimantan soalnya. Kalau dari komposisi memang mirip banget dengan bubur sumsum ya, hanya saja sudah dikasih langsung gula merah ketika dibungkus daun.

    ReplyDelete
  25. wah mbak tanti dari kaltim kupikir dulu orang sunda, btw maksih yaa buat resepnya aku kok jadi ingat kue sunda auk

    ReplyDelete
  26. wah ini pake kapur sirih sama kayak air apu bukan sih mba? di tempatku tuh adanya apu naon deui nyak wkwk baru tahu nih Babonko ini

    ReplyDelete
  27. Walah koq aku anak kalsel gatau ini makanan khas kalsel, haduh. Malah taunya aku ini tu makanan dari Sulawesi Mba. Bukan ya? kaltim soalnya ditengah2 arus urban Kalimantan dan Sulawesi, jadi makanannya kek samaan

    ReplyDelete
  28. Kirain mirip Barongko dari Makassar. Ternyata beda. kalau barongko Makassar kue pisang, sama cara buatnya dan juga dimakan saat sarapan.

    ReplyDelete
  29. Aku masih sering nih bikin amaprantatak, bingka kantang, putu mayang dll. Tapi kalo babongko malah ga pernah bikin

    ReplyDelete
  30. Wah, pingin icip-icip Babongko, nih. Cara membuatnya mudah, ya. Bahannya juga mudah didapat

    ReplyDelete
  31. Huaaaa kayaknya enak nih, Ci. Aku sukanya makanan yang asin dan gurih. Slruuuup. Lapar lagi jadinya

    ReplyDelete

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat (^_^)

Btw, jika ada link hidup dengan berat hati saya hapus \(*_*)/