Friday, June 5, 2015

DASAR KUCING KAMPUNG!

buzzfeed.com
Tadinya sih, aku tidak terlalu peduli dengan ajakan dari Change.org tentang petisi 'Save the Cat'. Tokh, aku juga tidak terlalu menyukai spesies yang satu ini #emak cuek. Dulu malah lebih sayang anjing, karena setia dan bisa menjaga rumah. (Kucingku dulu asyik pacaran melulu..)

Etapi, sesudah melihat tayangan eatbulaga di youtube tadi, oh.. memang benar si selebriti -yang tidak terlalu terkenal ini #catet..- terkesan mendiskreditkan 'kucing kampung' milik seorang selebriti pria yang fenomenal karena berbahasa Inggris ajaib. Mungkin mereka semua berasal dari kota sih yaaa....

Mungkin buat beberapa orang, ada yang tertawa dengan adegan di atas, mungkin juga tidak semua penonton adalah penyayang binatang. Tapi yang saya tangkap dari adegan ini adalah bahwa para artis selebritis manis sedikit berkumis tipis ini terkesan kasar. 

Cara bercanda mereka kok kurang mendidik ya.. sudah membawa hewan dengan cara seenaknya, sudah gitu mengeluarkan kandang juga seenaknya. Daaan.. kalimat 'kampung' itu, loh.. diucapkan dengan mimik muka seolah jijik. Duh, semoga saja tim kreatif terkesan tidak seenaknya melakukan pembiaran karena.... stripping  -__-' 

Bedewei.. ternyata di Indonesia cukup banyak spesies kucing liar
Dari sekitar 40 spesies kucing liar di dunia, 9 jenis di antaranya dapat ditemukan di Indonesia. Beberapa jenis di antaranya tergolong spesies kucing liar endemik Indonesia yang tidak dapat ditemukan di daerah lain (sumber: wikipedia).

Spesies kucing liar adalah jenis-jenis kucing yang hidup di alam bebas. Spesies kucing tersebut terkumpul dalam famili Felidae. Famili ini mencakup berbagai spesies kucing termasuk kucing besar seperti harimau, singa, macan tutul, dan Jaguar.

Aneka jenis spesies kucing liar asli Indonesia itu adalah:
·        Kucing Hutan atau Jungle Cat atau Flat-headed Cat (Prionailurus planicep)
·       Kucing Hutan atau Jungle Cat atau Flat-headed Cat (Prionailurus planiceps
·        Kucing Bakau atau Fishing Cat (Prionailurus viverrinus)
·        Kucing Merah atau Borneo Bay Cat atau Bornean Red Cat (Pardofelis badia)
·        Kucing Emas atau Asiatic Golden Cat (Pardofelis temminckii)
·        Kucing Batu atau Marbled Cat (Pardofelis marmorata)
·        Macan Dahan atau Sunda Clouded Leopard (Neofelis diardi)
·        Macan Tutul Jawa atau Macan Kumbang atau Leopard (Panthera pardus melas
·        Harimau Sumatera atau Sumatran Tiger (Panthera tigris sumatrae)

Nah, binatang nocturnal berjenis kucing Congkok, kucing hutan, kucing bakau, kucing merah, kucing emas, dan kucing batu sering kali hanya disebut sebagai kucing hutan saja. Disamping kesembilan kucing liar tersebut di Indonesia juga terdapat juga Kucing Rumah atau Domestic Cat (Felis catus) yang biasa dipelihara di rumah-rumah. Tapi, sumpah kucing garong ga ada -__-'

Kembali ke para artis yang sedang dipetisi ini, saya akhirnya tanda-tangan, anyway.. semata demi kepedulian terhadap makhluk ciptaan Allah... Salaaam!



36 comments:

  1. Kalau dilihat-lihat hampir setiap acara yang seperti ini ujung-ujungnya mencela orang, baik fisik atau perilaku. Mungkin tim kreatifnya ngga benar2 kreatif sampai membiarkan hal seperti ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin mereka lelah.... (satu kalimat tapi menjelaskan semuanya *terus nyengir di pojokan)

      Delete
  2. aku gak dapat petisinya... eh...gak pernah nonton acara itu juga sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku beberapa kali nonton, bingung ga ada ujung pangkalnya :((

      Delete
  3. Wah..bagaimana y? Saya kalau lagi nonton trus ada yang berbahasa Inggris ajaib itu saya langsung ganti, aslinya jarang nonton TV juga, lebih sering dengar aja..

    ReplyDelete
  4. Paling bete klo ada yg bilang.. kucing kampung ini ngapain diurusin....
    Helooooo..... mereka jg layak hidup n dpt kasih syang kita lo. ...

    Eh ini kok komenku ga nyambung ya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyambung koook .. nyambuuung.... sumpah, nyambung!

      Delete
  5. aku bemci org yang mendiskriditkan gt....ama hewan aja gitu apalagi ama manusia

    thanks ya mba tanti..peduli ama kucing juga...
    menit ke 37 kebelakang itu emang skuter tuhhhh biar terkenallll sebel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga ngerti dengan maksud ucapan mereka, bisa jadi disengaja gitu ya!!!!

      Delete
  6. kucing nyolongan atau tukang kencing tuh yang saya nggak suka. kl kucing kampung cakep, bersih; suka. colek-colek kalo perlu. nah kl kucing ras cakep, bersih; suka tapi nggak berani nggodain. takut salah. ntar ada apa-apa kan waduh...kucing mahal euy.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, berarti emang dirimu bukan pecinta kucing mbake

      Delete
    2. waduh, berarti emang dirimu bukan pecinta kucing mbake

      Delete
  7. Saya tidak pernah nonton acara itu dan sejenisnya karena bercandanya kadang suka kelewatan dan tidak mendidik (kalau menurut saya)

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul betul betul! Terbukti sekarang memang tayangan ini TIDAK mendidik!

      Delete
    2. betul betul betul! Terbukti sekarang memang tayangan ini TIDAK mendidik!

      Delete
  8. Dari awal saya gak tahu kenapa paling anti sama acara quis quis atau tayangan yang bersifat banyak host.

    Gak tau kenapa, rasanya pasti ujungnya mereka menjelek-jelekkan akan suatu hal, parahnya bisa juga fisik seseorang.

    Mak, saya ikutan berpatisipasi dalam petisi ini. walau saya bukan pecinta kucing (trauma digigit kucing) tapi, hewan ini konon kesayangan Nabi Muhamad. Jadi, saya tetap suka. Hehehe.

    ReplyDelete
  9. saya memang enggak nonton acara yang nayangin soal kucing kampung ini. tapi saya benci lihat orang lain yang menghina dan menyia-nyiakan makhluk Allah yang lain, Jadi ikutan deh petisinya

    ReplyDelete
  10. aku udah ngg pernah nonton acara TV yang begini mak...capeeek..

    ReplyDelete
  11. Sejak punya anak gk pernah lagi nonton acara tv lokal gini mak. Mostly, sampah. Excuse my language. :(
    Btw, aku sih gk terlalu suka sama kucing, tapi tetep aja gk pantes menghina makhluk Tuhan kayak gitu, apalagi kalau dilihat anak2, mereka bisa mencontoh kalimat hinaan itu.

    ReplyDelete
  12. Males ya nonton acra yang begini, presenter segambreng saling cela buat bahan ketawaan

    ReplyDelete
  13. Di rumah aku ga nyetel tipi lokal kecuali acara kartun anak2 yg aku tonton bareng anak. Mostly acara kaya gini ga mendidk en ga penting banget. Aku suka kucing, tapi ga dibolehin piara kucing secara aku asthma, shka kambuh kena bulunya. Tapi aku ikutan tanda tangan kok....

    ReplyDelete
  14. Videonya ga bisa lihat, Mak, jadi ga bisa komen banyak.
    Btw, kalo dari cerita kawan yang suka nulis script, acara kayak gitu tetep bertahan karena banyak yang nonton juga. Dan berhubung TV yang dicari yg banyak ditonton, ya jadi yg gituan deh yg dibanyakin (jd inget hubungan iklan dan page view he he he).
    mungkin musti MLM(mulut ke kulut maksudnya) juga kalo acara gini jangan ditonton. Ga tahu juga deh gimana merealisasikan ajakan boikot acara ga bermutu, dah sering juga ngajakin ibu-ibu ngobrol, tapi alasan mereka biasanya ada aja....

    ReplyDelete
  15. acara komedi jaman sekarang kayaknya kok banyak yg begini ya, mak... kayak nggak punya batasan, hina-hinaan (bisa fisik, makian, dsb). makanya suka eneg nonton tivi, bukannya menghibur malah bikin stres mikirin dampaknya buat anak2 kita. :(

    ReplyDelete
  16. Hhhh....syelaluuuu...
    Udh gk pernah nnton acara2 bgini mak, capek nya tuh di sini..*nunjuk sekujur badan..
    Hmpir 2 thnan beralih ke tv kabel...

    ReplyDelete
  17. Kucing hutan ternyata mahal harga nya.. Saya sendiri punya kucing, gak tau apa jenisnya, tapi acara dan artis ini tidak bisa dibiarkan begitu saja..

    Http://beautyasti1.blogspot.com

    ReplyDelete
  18. Kok aku ngerasanya agak2 gimanaaa gitu ya mba sama acara yang kek gitu, gak mendidik uda gitu apa sih yang diomongin ga penting...Ga menghibur juga, malah pembodohan dan ngajarin gak benerr...Dan paling anti kalau tiba2 kepencet channel itu langsung tak matiin TVnya kwkwkwk...Duh... :(

    ReplyDelete
  19. Hiks, sedih ya sama tontonan sekarang :'(

    ReplyDelete
  20. dulu pas msh di aceh, rumahku nth kenpa bnyk bgt kedatangan kucing2 liar yg ga bertuan... dan krn aku syg kucing, semuanya aku ksh makan dan ujung2nya jd banyak :) bbrp ntr ada yg prgi sndiri, tp kmudian muncul kucng yg lain.. nth kenapa slalu sayang ama kucing mba... walopun kucing itu temasuk binatang yg sombong ;p, krn dr pandangan mata mrk sprtinya kita ini pembantunya, dan merka tuannya ;p hihihi

    tp tetep aku sayang bgt ama kucing...anakku pun aku ajrin utk sayang k kucing...di rumah ada1, dan dia bnr2 jd kesyangan org rumah :)..pdhl kucing biasa loh, bukan kucing ras :D

    ReplyDelete
  21. Wah aku baru tahu ada kucing yg nocturnal mak..
    Semoga acara2 TV ke depannya lebih kreatif dan mendidik ya mak..

    ReplyDelete
  22. aku sih gak melihara kucing mbak, tapi tap hari di teras ada kucing hitam yang kerjaannya hamil :). Aku gak pernah nonton acaranya mbak, jarang banget nonton tv

    ReplyDelete
  23. Saya suka kucing mb. Kucing kampung asal bersih, lucu kok. Dielus2 juga lembut....malah gampang miaranya, ga boros. Makan pake ikan asin aja dah lahap:-)

    ReplyDelete
  24. Selama diurus dengan benar dan diberi perawatan. kucing lokal juga keren kok, ggak kalah sama kucing luar.

    ReplyDelete
  25. Duh itu kucing,kasian malah dibully dengan cara norak gitu. Aku ga bisa ngurus kucing, tapi mnnimal kasih makan kucing kampung yang masuk rumah. Katanya kalau kucing masuk rumah kita itu ga sembarangan, dia kayak dikasih tau, nooo rejeki kamu ada di situ. And I do believe it. Kucing kampung yang betah di rumahku keren lho, Cici. Ga diajarin pup tapi ga pernah sembarangan ninggalin jejak yang satu itu.

    ReplyDelete
  26. mang g bermutu bnget tu acara,malah mereka yg kampungan. mentang2 pny kucing mehong jd seenak udelnya menghina kucing kampung,brarti mereka bukan pecinta kucing jika msh nganggep kucing kampung itu bervirus,justru merekalah yg menyebar virus yg bs merusak pemahaman anak2 tentang binatang.

    ReplyDelete

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat ^_^