Wednesday, September 18, 2013

T - Bab 2


“ T „



BAB 2   APA? AKU RASA BUAH?

Happy birth tea to you
Happy birth tea to you
Happy birth tea – on your birth tea
Happy birth tea to you..uu..wwuuuii..

Siiuutt…plok! Sebuah benda terbanting dengan keras ke dinding di samping penyanyi kerajaan bertubuh kate.
Iiiik…” Nyanyian ulang tahun yang sudah dua jam ini ia dendangkan diiringi sitar, sejenis gitar asli India dengan  ujung bulat terhenti.
            Kampre Tea, penyanyi kerajaan bertubuh mungil –tingginya kira-kira hanya 100 cm- menutupi wajahnya dengan kedua belah tangan.. Plook! Tuk! Dhueeeng.. Potongan sandal yang sebelah melayang, terpental ke helm punggawa berbadan gemuk pendek, jatuh menimpa ujung meja kayu dan sukses membunyikan gong. Batu permata rubi merah besar yang menghias sandal tersebut tampak somplak ujungnya.
            “Diaaam ..Kampre tea! Pergi sana jauh-jauh!” Dengan menggerutu, Kampre Tea berlalu bersama segerombolan orang kate pemain musik.
            Raja Bailin Gong Fu mondar mandir di kerajaan. Ia baru saja mendapat kiriman lukisan mozaik kaca berwarna sebesar dinding sebagai hadiah ulang harinya yang ke 777. Di dunia Tea, sehateh (satu hari teh)  = 1 tahun lunar. Bayangkan! Masak raja penguasa teh kegelapan berusia 777 tahun lunar, tersenyum dalam lukisan penuh buah begitu! Mana senyumnya terlihat *@%# begitu, batinnya. Kan aku sudah tersenyum dan berpose dengan gagah!
           
Picture : Lukisan Raja Bailin Gongfu tersenyum tolol dikelilingi buah-buahan
 Friendly king Stock Photo - 17990980
            Merasa terganggu dengan image dirinya, ia berteriak menyuruh punggawa kerajaan memanggil Meep Ling, penasehat kerajaan. Yang dipanggil datang tergesa. Ujung jubah suteranya yang tak terpasang rapi, terseret-seret saat ia berlari mengikuti sang punggawa. 
“Ya, Baginda Raja oo.. Raja Bailin.” Ia menjura pada sang Raja.
            “Meep Ling, aku merasa terganggu dengan lukisan ini. Yap! Aku tau, aku tau.. kita sedang kampanye penjualan teh rasa buah dengan Kerajaan Liptea.” Raja Bailin mengangkat tangannya. Haep. Meep Ling yang hendak berbicara langsung menutup mulutnya kembali. 
            “Besok, carikan seorang anak muda yang gagah tampan dan perkasa untuk menggantikan promo teh buah. Dan kau..ya! Kau.!.” Telunjuk Raja Bailin terarah pada salah seorang patih berbaju biru, Darjee Ling yang tadi sedang asyik melamun menatap lukisan stained glass, istilah kerennya untuk lukisan kaca warna warni yang dipatri dengan tembaga- Raja Bailin Gongfu
            “Yaa..y..yaa.. Baginda?” Ia menundukkan badannya dalam-dalam.
            “Bawa lukisan ini keluar, cepat! Besok malam, saat jamuan makan kerajaan, lukisan itu sudah diganti dengan lukisan diriku. TANPA BUAH! Kau dengar?”
            “Bb..b..baik, Yang Mulia.”
            Darjee Ling beserta dua punggawa lainnya segera membawa lukisan itu keluar. Raja Bailing Gongfu menghentak-hentakkan kakinya. Ia kesal.
            “Meep Ling!”
            “Ya, boss?”
            “Siapa saja yang sudah diundang?”
            Meep Ling membersihkan tenggorokannya. Mengambil daftar undangan dari balik jubah.  “Ehem.. Ratu Cydia Leucostoma yang cantik dan kejam..aaw!” Telinga Meep Ling terkena lontaran biji salak yang sedang dikunyah Raja. Seandainya tatapan bisa membunuh, Meep Ling pasti sudah terkapar tak bernyawa.
            “Lanjutkan. Tanpa deskripsi.”
            “Baik, Yang Mulia. Empat Raja Kegelapan Besar, Penguasa Kabut Mistral, Dewa Dewi dari Langit Besi dan Raja Setora Nitens dari Kerajaan Ulat Api. Di barak belakang, kita juga akan mengadakan jamuan untuk segerombol monyet emas dan perak serta helopeltis.” Digulungnya kembali perkamen.
            “Grrrhh… dan.. Ratu Luv Cha?”
            “Sejauh ini, beliau menyatakan kesediaannya untuk tidak datang, Yang Mulia.”
            “Ti-dak da-tang. Hmm.. ia selalu memiliki sejuta alasan selama tujuh ratus tahun lunar belakangan ini.” Raja Bailin mengelus jenggotnya.
Ratu Luv Cha yang cantik jelita adalah penguasa kerajaan Green Tea. Ia selalu tampil cantik dan menawan, jika berjalan ringan melayang. Jubah sutera hijau daunnya akan melambai mengikuti langkahnya. Telah lama Raja Bailin mengajak Ratu Luv Cha berkolaborasi, bekerja sama menciptakan jenis teh baru untuk obat herbal, namun Ratu Luv Cha menolak dengan halus. Ia memiliki kekuatan penyembuh tingkat tinggi. Kerajaannya dikelilingi oleh para ahli dengan kesaktian yang tak tersentuh.
Pak! Pak! Pak! Raja Bailin memukul ujung meja. Ia menoleh kearah Meep Ling.
“Nanti malam,  aku akan keliling kerajaan, mengecek persiapan pesta. Kali ini, pesta ulangtahunku akan menjadi sangat meriah dan tak terlupakan. Kau ingat itu!” Dengan mengangkat kepala, raja Bailin Gongfu berdiri dari singgasana indahnya, berpose sejenak di depan kaca kristal sebesar jendela, lalu melangkah keluar.
“Fiuuuh..” Meep Ling, Darjee Ling yang tadi masuk kembali diam-diam, menghembuskan  nafas lega. Serempak keduanya menoleh, mengangkat alis dan kembali ke kamar masing-masing. Istirahat kembali, sebelum persiapan sore nanti berkeliling bersama sang raja.

******



Raja Bailin masuk ke kamar dan segera mengganti baju kebesaran. Ia menghela napas dan menyapu seluruh ruangan dengan pandangannya. Entah kenapa ia selalu merasa kesepian. Ia jadi ingat mendiang ratu Dianhong.
           Mommy, I miss you..” Bisiknya lirih. “Sekarang ulangteh-ku ke 777, loh mam. Aku kangen sama mami, sama ayahanda, sama adek bayi.” Raja Bailin duduk di depan jendela. Angannya mengembara ke peristiwa beberapa ratus tahun lunar yang lalu.
Pukul 13.00 tepat. Bai-cil (Bailin Gongfu Kecil) baru saja pulang sekolah, dan langsung merasakan kehebohan suasana. Kepala pelayan berlari-lari bersama dua orang dokter khusus kerajaan Teh Hitam. Mereka memasuki ruang tidur Maminda Ratu Dianhong. Seorang pengasuh menggandeng lengan Baicil menuju ruang tengah. Ayahandanya, Raja Tan Gongfu, duduk didalam perpustakaan. Termenung. Alis dan sudut bibirnya turun, tertekuk kebawah.
            Dia bangkit dengan mata berkaca-kaca ketika melihat Bai-cil. “Hk..Ibumu..Ibumu..”
            “Mami kenapa, ayah?” Mata Bai-cil membelalak. Tidak mungkin..Ti-dak-bo-leh. Ti-dak-a-kan. Ti-dak-ti-dak-ti-dak. Terbata-bata Bai-cil mengulang kata tidak. Seribu kata TI-DAK melayang-layang dikepala Bai-cil. Dan, brug! Tanpa dikomando, badannya ambruk ke lantai.
            Ia terbangun dengan kepala pening. Cahaya temaram kekuningan memasuki matanya. Yang pertama dilihatnya, adalah inang pengasuh. Lalu chandellier berisi seratus batang lilin menyala yang tergantung. Musik instrumental clavinova berisi lagu-lagu kesedihan. Bai-cil tahu, sesuatu telah terjadi…Maka ia menurut saja ketika inang pengasuhnya yang gemuk menyodorkan secangkir teh rempah madu hangat. Sebagai anak dari kerajaan teh hitam yang terpelajar, Bai-cil mengenali bau harum sejumput chamomile dan seujung sendok kecil lemon balm. Diseruputnya sedikit. Rasa panas manis menjalar di kerongkongannya, mengendorkan urat syaraf di kepala Bai-cil.
           Tak. Tok. Tak. Tok. Suara langkah kaki yang berat mendekati pembaringan Bai-cil.
          “Ayah?” Bai-cil berusaha berdiri, namun ayah lebih cepat. Merengkuhnya kedalam pelukan. Tangan ayah yang besar meredam kepala dan sesenggukan tangis yang tidak disadari keluar dari mulut Bai-cil. Tangan ayah mengelus kepalanya.
            “Ayah sayang Bai-cil. Bunda juga sayang sama Bai-cil. Tapi, Tuhan lebih sayang sama adek bayi, jadi bunda menemani adek bayi disana, ya?” Ayah menangkupkan kedua telapak tangannya ke wajah Bai-cil. Mengusap aliran deras yang menganak-sungai di pipinya. Bai-cil mengangguk-angguk keras. Lidahnya kelu.
           “Lihat mata ayah. Mulai sekarang, kita hanya berdua. Jadi, kalau ada apa-apa, kamu boleh cerita sama ayah. Kamu boleh nangis, boleh main pukul-pukulan, boleh apa saja. Tak lama, paling-paling seribu tahun lunar lagi, kita bisa bertemu bunda. Oke?” Bai-cil mengangguk lemah.
             “Jawab, sayang.”       
             “Hk..hkk.. i..iya..a.a.ayaah..” Sedunya. Bai-cil melayangkan pandangan ke dinding kamarnya yang indah, dipenuhi tiruan sulur daun teh perak dan untaian buah cherry dari batu ruby.  Disalah satu dinding tergantung lukisan sebesar jendela dengan pigura yang dihiasi seperti tetesan embun terbuat dari berlian. Disana, Maminda Ratu Dianhong dan Bai-cil sedang tertawa menatap seekor burung hong.
             Bai-cil masih menatap lukisan itu lama. Setelah ayahanda raja meninggalkannya, setelah kegelapan menyelimuti kerajaan Teh Hitam yang berduka. Setelah alunan instrumentalia clavinova selesai dibunyikan.
            Bai-cil berbisik, “Aku kangen mami.” Ia tertidur dengan wajah mami ratu Dianhong menghiasi mimpinya. Sayup-sayup Bai-cil menyenandungkan lagu yang mami ratu Dianhong ciptakan untuknya.
            anakku sayang, tidurlah sayang
            malam tlah menjelang
            esok hari baru ‘kan datang
            kita kan bermain bersama 
            di taman dengan riang…





            Raja Bailin Gongfu mengibaskan tangannya. Aah. Ia tak mau hidup di masa lalu lagi. Dibunyikannya buku-buku jari tangan. Krretek kreeteek. Hidup itu ya sekarang. Tak ada lagi Bai-cil yang kesepian, yang selalu diejek karena mengambil rapor –dengan nilai terendah-ditemani pembantu. Yang ada sekarang Raja Bailin Gongfu yang berkuasa!

                Tok tok tok.  “Boss? Sudah jam empat sore, nih,” suara  Meep Ling terdengar di pintu 

kamar. Haiya. Cepat amat, gerutunya. Dua orang pelayan memasuki ruangan membawa seperangkat 

pakaian serta senampan teh dan kue-kue. Mereka membantu raja Bailin mengenakan jubah untuk 

sore hari.
             

Meep Ling tersenyum simpul penuh kemenangan ketika menaruh selembar surat di hadapannya. 

Raja Bailin menatap dengan curiga. “Ada apa?”

           “Yang Mulia, salah satu gerombolan Perampok Hitam berhasil memperoleh selentingan 

bahwa  Kerajaan Oolong Tea menemukan formula rahasia teh ginseng emas!”

         “Hmm, tidak ada yang baru?” Raja Bailin menaikkan sebelah alisnya.

         “Formula baru ini berbeda, Yang Mulia. Hanya sebesar biji kacang hijau berkekuatan seratus 

ribu ton pucuk daun teh. Dan..” Meep Ling tak menyelesaikan kalimatnya. Ia menyeringai.

         “Itu berarti banyak, Meep Ling! Baik! Panggil orang itu kemari sekarang juga, aku mau bicara 

dengannya!” Mata Raja Bailin berkilat. Kesedihannya sudah berganti menjadi  ketamakan. 

         “Mm..orangnya sudah di ruang biasa, boss.” Meep Ling memberi kode ke arah ruang tamu 

kedap suara khusus untuk para informan.

         Sore itu, Raja Bailin merasa bahagia. Ia mendapat kado terindah dalam hidupnya. Informasi 

yang berlabel  “TOP SECRET & CONFIDENTIAL” alias rahasia penting dan tak terjamah. Formula 

teh ginseng emas. Sekaligus cara mendapatkannya!
SUMBER : 123rf.com

No comments:

Post a Comment

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat ^_^