Sunday, September 18, 2016

ANAK BERTANYA, MAMAH PINTER MENJAWAB





Anak-anak suka sekali bertanya.
Semua ditanya. Kadang, kalau pertanyaan yang bersifat logika, aku (baca : orangtuanya) masih bisa menjawab. 
"Mah, kok di perutku ada cacingnya jalan-jalan tadi, ya? Aku jadi laper, nih,"
"Kenapa sih, kita harus tidur kalo malam? Aku kan ngga ngantuk, aku masih pingin main bola," 
"Kenapa aku keringetan kalo habis lari-lari?"
atau
"Mah, hujan itu dari atas, ya? Kenapa ngga dari bawah? Memangnya ada yang numpahin air ya, di atas? Kata temanku, ada dewa yang nangis di awan sana!"

Konon kabarnya seorang anak bisa bertanya sekitar 200 hingga 300 pertanyaan setiap hari! Apalagi anak perempuan, gaes!

Moms!
Please don't answer them with this, "Well, udah dari sononya gitu, kalik!"

Atau, "Kamu cerewet amat, sik, nanya mulu dari tadi,"

Ngga usah juga menjawab pertanyaan tentang hujan itu dengan kalimat yang terlalu ilmiah seperti, "Hujan adalah peristiwa turunnya air, akibat kondensasi uap air di atmosfer. Bisa juga karena presipitasi berwujud cairan, dan hujan membutuhkan lapisan atmosfer tebal agar bisa di atas titik leleh," karena jawaban seperti itu bakalan memancing rasa ingin tahunya lebih jauh.

"Atmosfer itu apa mah? Per.. apa tadi, Mah? Persisipasi? Jadi hujan meleleh? Emang tadinya dia beku?"

Brug. Mamah kolapse. 

Nah, masih mending pertanyaan kayak gitu, karena kalo bingung masih bisa buka google. Buka ensiklopedi juga boleh.

Laah kalau pertanyaannya sudah bersifat absurd dan nyenggol ke agama .. O my God!  Puciing pala si Neng. 
"Mah, kenapa aku tidak bisa melihat Allah? Memangnya Dia tinggal di mana? Kita ke sana, yuk,"
"Kenapa ya, rakaat sholat itu beda-beda? Ada yang 2, 3 dan 4? Kenapa nggak disamakan saja semua?" 
Jeng.. jeeeng.. 
Mungkin itu juga yang dirasakan seorang sahabat penulisku, Dydie aka Dyah Prameswari. Memiliki dua buah hati, Altaz dan Afif membuat ia pasti sering terpaksa memutar otak untuk menjawab kedua jagoan kecilnya. 



Penulis cantik yang berdomisili di Bandung ini, juga adalah seorang food blogger, baker dan chef wannabe. Dan.. penulis ini sukses merebut hati anak-anakku. Sejak mereka pertama kali membeli buku Kisah Hadits Terbaik tahun 2014 lalu, tu buku sampe sekarang masih aja dibuka-buka sampe lecek!

Baca : Kisah Hadits Terbaik 

Aku membayangkan kelebatan senyumnya yang sumringah ketika membuka lembar demi lembar bukunya yang terbaru, 104 Tanya Jawab Anak Muslim. Rasanya, pertanyaan-pertanyaan yang sering hinggap di kepala anak tentang agama, walaupun tidak detail dijawab, ada semua deh, di sini!



Dengan gaya bahasa ringan, dan jawaban yang juga tak kalah ringan namun bernas, Dydie meramu 104 pertanyaan yang umum ditanyakan oleh anak-anak. 

Misalnya saja, di halaman 39, "Hah? Ratusan? Banyak sekali, ya?" Bukaaan, ini bukan menjawab jumlah meses yang ada di sehelai roti tawar. Ini pertanyaan tentang jumlah nabi dan rasul Allah SWT. 

Juga di halaman 53. "Apa surga dan neraka tempatnya berdampingan?" Aih, kalau aku yang ditanya seperti itu, bisa ngebul kepalaku!

So, 
kalau ada yang masih punya anak balita hingga usia SD kelas 1-2 gitu, buku ini cocok banget. Recommended. Beli, ya? Biar gak pusing menjawab pertanyaan anak-anak tercinta. 

Dy, kapan buku pertanyaan selanjutnya terbit, yah?
Sodorin chamomile tea.

27 comments:

  1. Ya Allah, Mbak, dapat fotoku dari mana? Wkwkwk.

    Terima kasih apresiasinya. Kritiknya manaa? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya pingin ngeritik, terutama di halaman 20 hihihi

      Delete
  2. Mba buku ini bs pesen online gak ya.. gak pernah sempet ke toko buku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa sepertinya mbak Ruli Retno,
      hubungi Dyah Prameswari di facebook inbox aja mbak

      Delete
  3. wah makasih reviewnay, tampaknya penting juga ya untuk dibaca

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah, bukunya sih tipis tapi lumayan lah, menjawab kepusingan para ortu mam ^^

      Delete
  4. Wah ini buku penting sebelum anak saya bertanya yang aneh-aneh dan bikin emaknya puyeng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan menjadi mamah yang pinter mbak Helena - mulai sekarang, gantiin google dengan jadi mamah yang ga terlalu error kalo ditanya mendadak

      Delete
  5. Aku mesti beli ini, anakku bawel banget soalnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belii! Aku suka sih, tapi menurutku pertanyaannya kurang banyak, kalo melihat isinya, aku curiga ada bab ke 2 dari tanya jawab anak-anak ini!

      Delete
  6. Memang paling seru baca karyanya Dydy. Buat saya yang sekarang nggak sekecamatan sama Dydy masih suka mantengin status-statusnya di FB yang selalu bikin saya gatel komen.... Hmmm apalagi kalo udah pamer hasil bakingnya... tega bener dikau Dydy.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Laaah, ini mah gagal fokus namanya mbakeee hahahaa.. iya, setuju aku, Dydie rese, mamerin makanan meluluuuu

      Delete
  7. haduuh... ini anak2 saya banget mba, sampe pusing pala berbi :) mau coba nyari bukunya ah... di tokbuk mana aja ada ya mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. pucing pala mak neng tanti juga mbak, makanya seneng banget bisa punya buku kayak gini, dan berdoa ada jilid ke 2 - 3 - 4 dst

      Delete
  8. Wah keren mak,,,
    Anak2 ngga bisa di stop klo udah nanya bikin garuk2 kpala.. Mau ah cariii ^^ bukunyaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahahahaha.... mbeeer!

      udah nanya, dijawab, jawaban kita itu dia tanya lagi!

      Delete
  9. blog baru ya mbak...bukunya bagus nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak blog aku baru... baruuu aja 5 tahun

      Delete
  10. mantapp..keren....baru kemarin mau tanya bukunya bisa diorder nggak??eh mak Tanti ngulas disini,makin pingin cepet2 beli bukunya mbak Dyah^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beli pokokeee... beliiiii! (dilempar diskon buku lagi ama Dydie)

      Delete
  11. Waini, anakku juga sering nanya2 kaya gini, termasuk ttg kiamat. Nah lho, kudu bs jelasin dg bahasa yang mudah dimengerti anak nih.
    Makasih udah ngulas buku mbak Dyah ya, bs buat referensi kalo ke toko buku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nak, mama sendiri belum pernah ngerasain kiamat... huaaaa

      Delete
  12. pertanyaan dari anak - anak itu "ajaib" dan kadang bikin ngakak :D tapi termasuk anak yang kritis kan ya kalau sering bertanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kritis mbak. Dia kan ingin tahu juga, nanti ama dia direkam di otaknya, kalo butuh jawaban, dia inget 2 lagi

      Delete
  13. Jadi gimana, surga neraka itu tetangga komplek atau beda RW doang ????

    ReplyDelete
    Replies
    1. mamaaaahh, tolong jawab pertanyaan Cumi, nih hihihi

      Delete
    2. wakakakkaka.... tetanggaaaan beda malaikat doang

      Delete

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat ^_^