Monday, October 24, 2016

MISTERI SATU PAGI DI YOGYA YANG BASAH (2)

EDISI MANTAN, WARUNG BU AGENG, SUKSES KAPITAL, KALIMILK & DOODLE JAM SESSION

Masih di Gang Pandu, Yogya
Hari berikutnya.

Hari yang cerah, secerah hatiku yang terbangun dan langsung melaksanakan sholat subuh.

Nyenyak sekali tidurku semalam. Padahal, aku terkenal susah sekali tidur. Bahkan, waktu ke Banten dan KL selama 5 hari, ya aku tidak pernah tidur malam hari! 

Berbeda dengan di Tangerang, tempat tinggalku, udara Yogya sangat hangat. Bahkan, kegelapan seakan menguap sesegera azan subuh berkumandang. 

Aku celingukan, menyesal kenapa ngga bawa kopi dari rumah. Ah, tapi kegelisahanku tak lama. Seraut wajah tomboy mungil dengan senyum secerah mentari hadir di pintu. 

"Selamat  pagiii.. Bu Tanti, mau minum kopi apa teh?" sapanya.

Aaak! Mbak Widhiiii! 
Seperti ketemu malaikat penolong, memang. 

Well, yeah.. di Pesona Jogja, yang namanya mbak Widhi ini memang nyaris seperti peri. Kamu bisa baca betapa mbak Widhi itu "dipuja puji" di sini :

MISTERI SATU PAGI DI YOGYA YANG BASAH (1)


Mulai dari tiba di bandara, makan mie ayam Bu Tumini, mindahin kasur tambahan, sampai ngantre gudheg Pawon (karena aku ngambek ga mau ngantri di dapur pengap) dan memberi arahan ke beberapa tempat wisata, semua dilakukannya dengan sempurna tanpa cela!

Semangkuk soto ayam dengan aneka perlengkapan tersaji pagi itu di meja makan kami. Hmmm.. Gurihnya kuah ayam, dipadu jeruk nipis dan sedikit sambal, bercampur dengan renyah gudhangan (gorengan) . Sarapan pagi yang nikmat itu ditutup dengan secangkir kopi hitam yang wangi. Mataku melebar seketika.
Nyonya kalo belanja gini, ga milih milih
Barang datang sendiri dianterin mbaknya

Acara pagi ini yang ... kata sohibul hikayat - mau jalan ke daerah Magelang mengunjungi Puthuk Setumbu, Kali Biru, Hutan Pinus #mbeeel... "disederhanakan" menjadi jalan ke .... Mirota, Malioboro, jajan di Kali Milk, ngelamun bego di aneka angkringan dan menyambangi resto milik sahabat lamaku, mas Butet Kertaradjasa #dikeplak mas Butet. 

Eee.. Lha tenan iki, aku tu pernah loh jadi team panggung kecil kecilan mas Butet waktu masih kerja tahun 1997 di McD Terogong .... kamu, dah beredar belum waktu itu? Iyaa, kamuu! 

Alhamdulillah, ngobrol akrab dan menyaksikan live monolognya yang superb dan abis itu beberes panggung.. *ditemani ama seseorang yang akhirnya ga jadi siapa siapa juga sih #EdisiMantan #KenanganManis #MembukaLukaLama - selengkapnya pernah aku tulis kok di sini  ;

SELAMANYA CINTA

.. 
ini kenapa banyak kali pun hestek kayak mas Toro Cumi Lebay...

Okesip. 

Anyway, berhubung jalan belanja en jajannya ga terlalu istimewa, selain ketemu sohib lama dari Kaltara (!!) yang dah 30 tahun lalu ga ketemu, Dicky Anugra, so aku cerita dikit ya. Terserah mo dibaca apa engga, lawong blog pribadi #disambit. 


Temen berantemku ini, Dicky Anugra mantan temen SMANSA Tarakan, sekarang dia udah jadi semacam pengusaha dan konsultan (((semacam))) 

Dia merintis usaha bimbel dan Rumah Sakit di Sangata sana. 

Hoh...kalo kita kan merintis usaha biasanya buka warnet, warung ayam kremes, yah .. Lha diaaa ... Rumah Sakit, mas bro! 

But, dont worry be happy.. 

Dicky masih sama seperti dulu. Kalo ngomong masih bersahaja dan pelan-pelan. Menurut ukuran teman teman SMANSA, Dicky sukses dengan S kapital, bukan karena materi, tapi lebih karena ia memang tidak berperan menjadi siapa-siapa saat bertemu. Ia masih Dicky yang dulu. 

Dicky ni temanku berdebat seru. Tahu kan, kalo aku anaknya ngeyel dan jarang serius? Sementara dia kebalikannya? 
But, yeah... 
Sekali lagi, persahabatan hanya butuh satu kali kebersamaan untuk kemudian melupakan segala perdebatan! (Sabtu Saat Neng Merindu)

LANJUT. WARUNG MAKAN BU AGENG, TIRTODIPURAN 13



Warung yang terkesan cozy dan terletak di Jl. Tirtodipuran, No.13, Mantrijeron, Daerah Istimewa Yogyakarta ini jadi destinasi nongkrong loh. 

Masakannya masakan rumahan banget. Rasa so.. so.. lah, rasanya sama seperti kalo pas kamu pulang sekolah, kelaperan dan pulang cari ibumu trus buka tudung saji nemu Nasi Campur, Ayam Panggang dan Sayur Lodeh.

Nama menunya unik, senyeleneh yang punya. Ada Lele Njingkrung, Bubur Duren Mlekoh, dan Bacem Kambing dengan Sambal Kutai.Pangkal Lidah Goreng, baceman kambing, ayam nylekit, dan Kopi Clekot.

Untuk harga, Warung Bu Ageng ini tergolong harga menengah. Per orang dengan menu standar Nasi Campur habis sekitar IDR 60K.

Kalo dari Pojok Benteng Timur ke arah jl. Parangtritis, perempatan pertama langsung ambil ke kiri. 

NONGKRONG BEGO DI KALIMILK


Sesudah mengantar Dicky ke UGM, kami cewe cewe jagoan ini lanjut ke Jakal. Jalan Kaliurang, ke tempat nyusu yang populer.

Sesudah beneran nongkrong bego sampe sore menjelang, kami menjemput sahabat kampusku dari ITI dan... tiba di Pesona Jogja magrib. 

Surpriiiise!

Area pelataran terlihat cantik dan sumringah. Semua peserta dengan outfit putih sudah duduk duduk manis. Lampu kelap kelip memeriahkan langit yang gemerlap dengan semilyar bintang. Aaah... kami takjub dibuatnya!

Gendhing Jawa mengalun di sudut salah satu rumah inap. Wedhang Ronde dan Angkringan dengan aneka ragam menu tersaji di satu sisi. Oh em ji! Heaven.

Sesudah sambutan dari Manager Team Pesona Jogja dan Indah Juli as a bloggers, aku ditantang duel maut aka doodle jam session dengan Carolina Ratri. What the... 

But I never ever avoid any battle #catet. So dengan pedenya kujawab dengan mengeluarkan alutsistaku. 

Daaan... 

Tadaaa .. Sekejap jadi! 

Dan, seminggu sesudah aku pulang... Ini dia caption Carra yang bikin aku ngikik guling guling sampe sekarang.... 





Aaah... Carra, you really friends of mine 'till  the end! 


Malam ini aku bobok nyenyak dengan perasaan bahagia! 
Mandi air hangat di kamar mandi kualitas hotel berbintang, plus kasur Pesona Jogja yang wangi, bersih, sudah memanggil manggil mesra. 




Met malaaam.... 
Sekali lagi, mimpi wanita berpakaian indah dengan senyum menawan itu hadir.

 Hmm... Tapi aku sudah ngantuk berat, biarlah besok saja kupikirkan.

Nite nite all... 

13 comments:

  1. Siapakah wanita berpakaian indah dan dengan senyum menawan itu Mak? Ya Allah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Adaaaa .. dia hadir kok di akhir serial cerita Pesona Jogja!

      Delete
  2. Kudu dikunjungi nih. Makanannya kelihatan enak-enak. Jadi laper

    ReplyDelete
  3. Di Jogja kayanya emang banyak tempat menarik ya? Tak adakah yang berminat ajak aku ke sana?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rrrrr.......

      aku sih mau ngajak kamu, tapi kamu jalan sendiri yaaaak

      Delete
  4. Mantaf dehh mbaaaa.....bagus sekali artikelnya.... sampe ngos-ngosan bacanya...hehhe

    Salam blogger

    ReplyDelete
  5. wah di yogya makin banyak tempat nongkrong baru, KALIMILK misalnya

    ReplyDelete
  6. Ih udah dari kapan tau mau ke Kalimilk :'(
    Nyonya klo blanja gitu yaaa haha..mak Tanti berarti senior aku di kampus ITI :D

    ReplyDelete
  7. yang akhir serialnya udah ditulis belum, ya? Saya cari-cari dulu, deh. Peasaran sama wanita yang dimaksud :)

    ReplyDelete

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat ^_^

Jika ada pertanyaan pribadi silakan email amelia_tanti@yahoo.com