Featured Post

BERAPA HONOR ILUSTRATOR DAN BAGAIMANA SKEMA KERJANYA?

1. Bukan Ilustrator Pro Sebagai ilustrator yang "tercebur" secara tiba-tiba, saya sering -eh, sombong!- maksudnya  beberapa...

MIE AYAM TERENAK DI PERUM KELAPA DUA TANGERANG


Siapa yang gak suka makan mie ayam?

Saya sih penggemar berat makanan yang satu ini, walau pun ada beberapa pengecualian. 

  • Tentu saja harus halal, karena rata-rata mie atau bakmie biasanya non halal
  • Mienya harus yang langsing, kalo bisa keriting. Kalo mie-nya tebal biasanya saya suka mikir-mikir mau makan.. berasa makan karet!
  • Mie ayamnya harus disajikan kering, jadi kuahnya dipisah. Hahahaha... ini bukan kayak mahzab bubur ayam diaduk dan tidak diaduk loh, tapi sejenis itu.
Kenalan sama Bakmie

Bakmie tentu saja salah satu kuliner yang asalnya bukan dari Indonesia, melainkan dari Tionghoa. Para pedagang Tionghoa ini memperkenalkan mie yang kemudian jadi favorit seluruh dunia!
Di tanah kelahirannya, bakmi dibuat dari tepung terigu dan disajikan dengan kuah terpisah. Di atas mi biasanya ditambahkan lauk berupa potongan daging berbumbu serta sayuran. Daging yang umumnya digunakan di China adalah daging babi.

Namun, saat "hijrah" ke Indonesia melalui hubungan perdagangan, bakmi berubah menyesuaikan lidah lokal.

Menurut Chef Edwin Lauw, dalam perkembangannya daging babi diganti dengan daging ayam yang disemur kecap, karena mayoritas kerajaan kuno Nusantara merupakan kerajaan Islam.
Bahkan, variannya semakin kaya. Ada mi yamin yang bercita rasa manis karena menggunakan kecap, ada juga yang memakannya langsung bersama kuah yang dicampur ke dalam mangkuk mi.

"Dulu bakmi menjadi "kata kunci" bagi pedagang untuk menambahkan bumbu dan minyak babi. Itu cara tradisional. Tapi sekarang sudah berubah,” katanya.

Uniknya lagi, kendati mi ayam diturunkan dari China, tapi varian mi ini tidak bisa ditemukan di Negeri Tirai Bambu. Mi ayam, bisa dibilang sudah menjadi kuliner Indonesia.

Di China sendiri, terutama di daerah Fujian dan Guandong, memang ada menu mi ayam, namun punya wujud dan citarasa berbeda.

Di Indonesia sendiri, jika berbicara soal mi ayam, kawasan yang lekat dengan jenis makanan ini adalah Wonogiri, Jawa Tengah. Di daerah tersebut, mi ayam adalah menu sehari-hari warganya dan banyak dijajakan dalam bentuk gerobak seperti juga di kota-kota besar lain di Indonesia.

Mi ayam khas Wonogiri terdiri dari semangkuk mi yang di atasnya diberi potongan ayam semur, sawi rebus, daun bawang, bakso dan pangsit. Mi ini bisa disajikan dengan kuah atau kering.

Satu hal yang membedakan mi ayam Wonogiri dengan daerah lain adalah bumbunya yang khas. Rahasia bumbu ini terletak pada racikan minyak ayam yang dibuat menggunakan minyak sayur, jahe, lada, ketumbar, kulit ayam serta bawang putih. 


Meski bukan berasal dari Indonesia, tapi bakmi sekarang jadi kuliner favorit yang sangat banyak peminatnya. Nggak heran, soalnya rasa bakmi ini memang beragam, dan rata-rata memiliki penggemarnya masing-masing.

Saking populer, kita bisa makan bakmi ini, mulai dari abang-abang hingga resto mahal, khususnya di Tangerang. 

Warning!
Jangan salfok ama wajah babang tamvan yang jualaaaan!

PS. Ini foto dari akun Panji Akbar Nugraha - 
penjual mie ayam cwiemie87 di Jl Lombok - Bandung
Mie Ayam Favoritku
Kamu bisa menemukan banyak sekali bakmi enak di Tangerang lho, baik itu yang ada di rumahan, maupun yang ada di pusat perbelanjaan. 

Tapi favoritku yang sederhana, Mie Ayam Banyumas yang terletak di Jl Layar Raya Kelapa Dua Tangerang. Bukaaan, bukan babang di atas yang jualan yaa, bukan!


Meski ada yang bilang rasanya sama aja kayak mie ayam kebanyakan, tapi ada yang beda dari mie ayam yang satu ini. 

Harganya terjangkau, seporsi Mie Ayam (boleh yamin atau tidak) hanya IDR 13K, jika pake tambahan pangsit atau bakso menjadi IDR 15K.

Tapi untuk dibawa pulang, aku biasanya tidak beli mie ayam, hanya pangsit kuahnya saja. Rasanya endeeessss. Lembut, kenyal dan ayamnya melimpah! Udah gitu diberi tongcai (irisan sawi putih asin) yang tak kalah endeeeus...


Mie ayam ini juga memberikan sensasi tersendiri: ayamnya yang super banyak dan menggugah selera, daun bawangnya yang masih hijau fresh from the oven, serta pangsit gorengnya yang besar dan lebar, dengan tekstur yang kriuk-kriuk. 

Oh iya! Satu lagi yang gak boleh ketinggalan, ya mienya dong; memiliki rasa yang khas banget dan gak bikin eneg. 

Bingung? Cobain aja langsung ya. Buat kamu yang gak terlalu tertarik sama mie ayam dan malah suka yang agak manis, di sini juga ada mie yamin.

Jadi, buat kamu yang berdomisili seputar Perum Kelapa Dua Tangerang, atau sedang berencana ingin ke sana, kamu harus cobain, pasti kamu nggak akan menyesal deh!

Mie Ayam Banyumas
Jl Kano Raya RT 004/RW 003 - Perum Kelapa Dua
Tangerang

73 comments

  1. Mak Tanti kenapa.ngga makan d warung babang ganteng? 😁😁😁
    Aku sukaaakkk banget ana mie ayam. Dalam seminggu, bisa 3-4 kali jajan mie ayam pake pangsit.
    Tapiiii aku kok blm bisa deskripsiin sampe sedetail artikel ini yhaaa hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. doi di BANDUUUUNGGGG hiks hiks
      namanya Panji (eh kok jadi galfok)

      Delete
  2. Duh mia ayamnya bikin laper...
    Trs klo abangnya yg jualan macam tu, jadi pgn dtg trs yaaa..
    Hahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah sayang doi jauh banget itu si Panji, mosok makan mie ayam kudu ke bandung duluuuu

      Delete
    2. hihi jauh bikin lapar, makan jd lahap.

      saya jd ingat nenek sering cerita kalau dulu yg makan bakmi cm orang kaya. dan kebanyakan bukan muslim karena kan bahan bakunya minyak babi. sekarang udah enggak. kalau gak halal pasti ada tulisannya jg

      Delete
  3. Mbk Tanti, aku suka banget makan mie ayam yang ada pangsitnya beginian, mupeng banget deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ini sedep banget dan dijamin halal jadi aku juga suka, mie nya keriting kayak otakku

      Delete
  4. Mba Tanti, aku naksir juga pangsit kuahnya kliatan banget lembuutnya. Yummy bangte. Tapi ya mie ayamnya juga beneran enak banget ini bikin nambah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah jangaaaaan. .. jangan nambah kalo makan mie dan nasi, bahayaaaaa Al!

      Delete
  5. Di dkt rumahku ada juga nih cabangnya Kelapa Dua. Tapi yg jual beda hahaha kok jadi termotivasi pengen ke pusatnya aja ya 😜 kalo aku lebih suka pangsit mie sih, karena citarasanya lebih ke Chinese, makanan favoritku 🤤🤤

    ReplyDelete
    Replies
    1. haah mosok? Kamu tinggal di mana? janjian yuk makan di situ

      Delete
  6. Aku juga penyuka mie ayam ada beberapa Kali kita kunjungi, namanya mie ayam "kantor pos" 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ada ya mie ayam kantor Pos hahahhaa baru tau aku

      Delete
  7. Duh, aku sempat galfok sama Babang Tamvannya. Wkwk. Aku juga termasuk penggila mie ayam, setiap hari makan mie ayam rasanya nggak akan bikin bosan.

    ReplyDelete
  8. Mbak, aku sudah deg-degan kupikir Babang tamvan itu yang jualan..dah mau cuus ke sotu penasaran kwkwk

    Oh ya, mie ayam memang ya mengenyangkan dan ngangeni. Dan ini harganya okeeh bener. Di Joglo, ga pake apa-apa 15 rb, nambah ini itu 20 rb.
    Kapan-kapan kalau lewat Kelapa Dua ku mampir ah..pengin nyoba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ku juga ingat benar, Mbak Tanti, merantau ke Bali, Sumut sampai Jakarta..orang Wonogiri terkenal jualan mie ayam atau bakso ya..
      memang beda dengan mie ayam oriental
      Khas dia

      Delete
    2. iya beda, aku ga tau bedanya di mana, tapi mungkin dari mienya kali ya, sama rasa

      Delete
    3. tinggal ngomong, tak traktire wes

      Delete
  9. Saya juga penggemar mie ayam Mbak. Kalau saya sukanya yang ada kuahnya sedikit.
    BTW, kalau penjualnya setamvan itu, kayaknya bakalan banyak pembelinya ya, Mbak hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. gini loh.. kalo pake kuah itu, rasa asin asem manis dari si adukan mie pertama itu aku takut jadi hambar, that's why kuah kalo aku wajibun dipisah

      Delete
  10. Wahhh saya baru dengar nama tempat ini. Jadi penasaran pengen coba juga deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. lah dirimu tinggal di mana? Kalo seputar Tangerang oke lah, ada mie Aceh juga di dekat sini, uenak jugaaaaa

      Delete
  11. Saya sangat suka mi ayam Mbak. SUka bikin sendiri juga. Lebih hemat. Dengan biaya 50 ribu bisa untuk makan mi sekeluarga plus beberapa tamu sepuasnya. Jadi kalau ada yg konfirmasi datang, dan saya sedang senggang, saya masakin mi ayam ala Susindra.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aiih aku juga kalo bisa bikin ,mending bikin sendiri, lah mie ayamnya beli di mana? Kan khusus itu yang kriting kriting

      Delete
  12. waduh, mie ayam, bakmi ayam aku suka, gambar dan ceritanya bisa lho bikin aku laper hmmmm

    ReplyDelete
  13. Walah, tadinya kupikir dedek tamvan itu orang banyumas hahahha.. (benar2 komen salah fokus). Kalau mi ayam sih udah pasti aku suka. Apa lagi kalau liat penampakan di sini udah meyakinkan banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkkkk fokuuussss oiiiiii
      penampakan yang mane nih, mie nya apa abangnyaaaa

      Delete
  14. Murah banget, seporsi lengkap cuma Rp 15.000
    Saya setuju, mie ayam harus langsing, kalo bisa keriting.
    Ketika dikunyah terasa lembut di lidah

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya AMbu, kalo aku mah suka yang git, kalo terlalu tebal dan kenyal berasa makan karet gelang

      Delete
  15. Aku pernah bikin mie ayam ala Wonogiri, ribet sih tapi enak rasanya. Dan bener kalo kuahnya itu enak karena terbuat dari kulit ayam yang digoreng hingga keluar minyaknya.

    Ternyata mba Tanti juga suka tong cai ya, aku pun juga. Beda rasanya kalo mie ayam ada tong cainya. Tapi biasanya itu mie ayam Jakarta atau BAndung yang ala chinese food. Kalo mi ayam Wonogiri nggak ada tong cai nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. oooh gitu, jadi emang olahan bumbu ngaruhnya ya, aku pernah coba bikin kuah ayam kayak gitu gosong malah, hiks hiks

      tapi mereka ada tongcai loh, keren kan

      Delete
  16. Tahu nggak, sih? Aku seperti menemukan diriku dalam tulisan ini. Suka mie ayam tapi pakai catatan, nggak suka mie yang tebel, setuju bahwa mie ayam Wonogiri itu enak banget, aku pernah lama mengajar di Perum Kelapa Dua. Jl. Layar, Jl. Kano, itu familiar sekali. Aku juga suka pangsit dicemplungin ke kuah mie ayam kayak gitu.

    Ya Allah ... Ada diriku di dirimu, Mbak, hahahaha ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. oalah, kalo tau gitu kita janjian yaaa makan di situ!
      hahahaha ada kita ya, kita cucok, tooossss

      Delete
  17. Aku salah nih nengok tulisan dan foto makanan ini jam segini. Kan aku favorit banget sama mie ayam, khususnya ayam suwirnya itu.

    ReplyDelete
  18. Di sini, tukang mi ayam yang lewat itu pasti pakai gerobak warna biru, itu ciri khas dari wonogiri bukan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nggg.. mungkin itu karena beda bos, soalnya di sini ada yang bos-nya gitu, satu bos membawahi beberapa gerobak, nah si gerobak itu punya ciri masing masing, IMHO

      Delete
  19. Aku juga suka mie ayam yang halal tentunya mbak. Asli itu babang tamvan bikin gagal fokus hahaha. Waah mie ayam Banyumas di perum dua Tangerang ini harus kucoba nih suatu hari nanti. Harga terjangkau tapi dapetnya mie ayam berdaging banyak, kalau tambah toping bakso dan pangsit hanya nambah
    2 ribu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkkwkk, sengaja aja pasang abang tamvan di situ, biar kamu baca

      Delete
  20. Baca ini pagi2 jadi meleleh makneng dan mari kita buktikan ..dkt rumah juga ada banyumas sama g ya?

    ReplyDelete
  21. Kayanya kalo labelnya "ngapak" mie ayamnya banyak yg enak deh. Tempohari waktu pulang kampung suami di daerah banjarnegara aku buktiin ini. (Sok berteori padahal sampelnya minim. wkwkwk).

    Etapi yg beneran, babangnya TAMVAN. Eh... maksudku, ini mienya kelihatan enaknya. Lihat tampilannya aja udah ok. Kalo di Bondowoso sini, Mbak. Yang disebut mie ayam, seringkali ayamnya adalah ayam giling, yang cuma ditaburin aja sebagai toping. Wkwkwk keknya syarat ajah. Lha wong di sini harganya cuma under 5K. Gila kan!?

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((BHAHAHHAHAHHA))) asyiiik aku bisa bikin salfok ama bbang tamvan tukang mie ayam yang mie ayamnya uenaaaakkkk

      Delete
  22. tongcai itu apa?

    pangsitnya pasti enak bagnet ituuu
    kelihatan dah mana pangsit yang enak dan enggak, hehe

    kalau favoritku tetep mie ayam wonogiri, hoho


    btw ini pake desain blognya kak Cory yaa
    keren baanget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tongcai itu sayuran asin yang diiris kecil-kecil - terbuat dari sawi putih yang diasinkan. Tongcai biasanya dijadikan sebagai pelengkap yang ditaburkan di atas mi atau bubur, berbentuk potongan kecil-kecil berwarna coklat. Sawi Putih diiris tipis, diberi Bawang Putih dan garam, dan disimpan beberapa lama.

      Delete
  23. Taun 2012 aku tinggal di perum 2 kelapa tangerang, tapi aku kayanya gak sempet nyicip mie ayam ini deh... duhh sayang banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaaah kok bisaaaa.... oya sekarang tinggal di mana Levi?

      Delete
  24. Slurpppp baca ini asli bikin perut kukuruyuk,mi ayam ni makanan sejuta umat banget yaa..hihi penasaran aku sama pangsit rebusnya mak, kayaknya nyamleng bangeeet

    ReplyDelete
    Replies
    1. yoi, nyamleng, kenyal dan bumbunya itu loh.. bikin ga bisa ke lain hati mie ayam lain

      Delete
  25. Sebenarnya jaraknya ngak terlalu jauh nih ke Kelapa Dua dari Citra Raya, jadi pingin nyicipin juga mie ayamnya, soalnya aku juga penggemar mie ayam tapi ngak suka kuahnya banyak-banyak, jadi cukup dituang sekadarnya...lebih makyusss. Babang Tamvannya kelihatan ahli banget ya mengolah mie ayam, nikmatnya jadi double nih...hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. jauuuuh tauuuuu
      wakakkakak iya doi serius jualan itu, tapi di Bandung yaaa bukan di Kelapa Dua itu

      Delete
  26. Euleuh Mak Neng, aku jadi kepengen ke sana deh. Ya ngiler lihat mie ayamnya, ya seger lihat pemandangannya. Kwwkwkwk... Jadi lapar deh.

    ReplyDelete
  27. Mie ayam salah satu menu favorit kalau cari makanan kaki lima, kebetulan aku ada beberapa langganan tapi di Jakarta. Ada salah satu langgananku, tanpa minta dia sudah menyediakan extra pangsit goreng.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah senangnya punya langganan yang sediain pangsit goreng, aku juga mauuuuu

      Delete
  28. Musim hujan tuh bakso sama mie ayam seakan2 jadi sahabat dekat, apalagi kalo yg jual babang tamvan, mungkin saingannya adalah pengunjung mahasiswa dan para abege yak wkwkwk

    ReplyDelete
  29. Ya Allah, aku ngiler! Aku pecinta mie, mie ayam suka banget! Dan kalau makan pun agak pilih-pilih warung. Aku menghindari mie yang besar-besar. Kalau mienya kecil, hayuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. naaah iya, kadang kalo aku, daripada gimana gitu, mending tanya, ada bihun kuah gak

      Delete
  30. baru tahu nih tentang bakmi hahhaa dan mie ayam juga favorit aku jadi pengen sayang warung langganan entah kenapa tutup mulu jadi nelen ludah liatin ini :D

    ReplyDelete
  31. Aduuuh ganteeeeng banget. Jadi salah fokus sama mas - mas penjual mie ayam di Bandung.

    Wah Suamiku penggemar berat mie ayam nih. Boleh dicoba yang di Tangerang kalau pas ke sana.

    ReplyDelete
  32. Babang Mie Ayam cakep banget, Bang! Gak jadi artess aja nih Bang? Wkwkwkwk.
    Btw kriteria mie ayam kita hampir sama Mbak. AKu juga suka yang langsing dan disajikan kering. Tambah pangsit ho oh, enggak pun gpp. Daun bawang harus banyak karena menurutku bikin mie-nya semakin sedhap.

    ReplyDelete
  33. Waduhh..mie ayaaammm..aku mau bingits. Apalagi kalo yang jual babang tamvan ituh..nah kan jadi ikutan galfok :))

    ReplyDelete
  34. mbaaaa aku kayaknya pernah makan mie ayam di perum kelapa dua tangerang ini deh. diajakin temen yang tinggal di daerah sana juga

    ReplyDelete
  35. Baru ngeh kalau awalnya Bak mie adalah mie yang dikasih daging atau bumbu babi. Sama halnya dengan Bak Pau yaitu Pau yang di dalamnya ada daging babi. Iya ya istilahnya nggak berubah tetap ada "Bak" nya walaupun Babinya sudah hilang diganti oleh olahan lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngiler bngt akutuh next klo k Tangerang ajak akuh kesini y mba secara harga seporsi Mie Ayam (boleh yamin atau tidak) hanya IDR 13K, pangsit+ atau bakso menjadi IDR 15K. Muraahhh

      Delete
  36. Auto ngences ngences busui liat begini malem2. Jadi inget dulu bikin mie ayam pernah super enak. Tp mienya motong sendiri pakai pisau n digulung2. Saking kerajinannya. Haha. Gak punya cetakan mie tp maksa bikin. 2 jam bikin mienya. Habisin nya cm butuh waktu 15 menit. Huft. Sejak itu jera bikin mie ayam. Cuss beli ajaaah

    ReplyDelete
  37. Oh ya ampun yang jual mie ayam kok tampan gitu ya mbak.. Aku loh salfok malahan sama yang jual mie ayam gitu kak... Hehe

    ReplyDelete
  38. Aduh, kalau babangnya cakep gitu bisa duduk seharian di situ sampe diusir dengan hanya semangkok mie ayam. Lho, ternyata ada ya mie pakai daging babi gitu? Oke, new insight!!

    ReplyDelete
  39. Sepertinya enak nih mbak mie ayamnya...Kelapa dua Tangerang toh kirain kelapa dua depok..🤣🤣


    Jadi penasaran pingin nyoba. Dan tempatnya juga bersih dan cukup nyaman.😊😊

    ReplyDelete
  40. Be that as it may, in Europe and North America the pace of life proceeds as ordinary. Albeit numerous Muslims will be experiencing indistinguishable rigors from individuals in Syria or Singapore, Ramadan can be that smidgen harder.Taraweeh

    ReplyDelete

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat (^_^)

Btw, jika ada link hidup dengan berat hati saya hapus \(*_*)/