Thursday, March 3, 2016

REVIEW - BELAJAR MENJAHIT DENGAN MESIN JAHIT!

Buat orang sepertiku, 
mempelajari cara menjahit (rrrr..what? Menjahit?) ituuu .. seperti orang dewasa baru menggunakan sepeda roda dua!  Terbayang gimana sulitnya, kan!

Dan, pucuk dicinta, ulam pun tiba.

Kakak iparku, kak Elis -yang hobi menjahit- datang ke rumah. Ia memiliki satu usaha keluarga toko bangunan, tapi di lantai dua ruko yang ia tempati, ia juga punya dua buah mesin jahit, yang belakangan kutahu itu adalah mesin obras.. yup, obras, sodara!

Nah, mesin jahit merek Ja**** itu rencananya akan ia hibahkan padaku, karena ia berniat menutup toko, dan pindah ke Bandung. Wuidih, selama ini aku gak pernah kebayang punya mesin jahit, gaes. Harga mesin jahit itu kan... relatif mahal yah!

Nah, di situ aku beneran diajarin beberapa cara menjahit. Dengan tulus, ia ajarkan padaku step by step.

Mulai dari masang benang (ada 2 yaaa, ada benang atas, ada benang bawah) yang selama ini menjadi misteri terbesar dalam hidupku *lebaaay*  

Kak Elis melanjutkan dengan mengajar cara menjahit lurus, zig zag, ngasih kain-kain banyaaak banget, sampe akhirnya 3 hari kemudian, jadi deh, sebuah sarung bantal! ( Bangga -___-...) eh, nggak ding, ada 4 buah, tapi yang 3 mencong sana sini *__*

Bener juga kata pepatah, 
When you want to learn something new, it can seem like the whole world knows more than you do and even knowing what to search for can be a major challenge. 

Tapi gapapa juga, sih.. yang penting kan mencoba. Udahlah, biar jahitnya setahun trus nganggur setahun juga tu mesin, yang penting aku udah pernah belajar jahit. Bisa bikin sarung bantal, pulak. *sombong*

Nah, ini beberapa pelajaran dari kakakku yang cantik, kak Elis saat aku belajar menjahit :

  • Colokin mesin jahit ke listrik
  • Mesin jahit, adalah mesin untuk menjahit. Ya, itu nenek elo sama nenek guwe sepakat. Nah, masalahnya, mesin elektromekanis ini, komponen demi komponennya saling berkaitan dan berfungsi, layaknya tubuh kita. Bayangin aja, kalo kita menjahit manual, right?

  •  Kata Kak Elis, bayangin aja komponen-komponen itu sebagai perpanjangan tangan - kaki sampe mata kita. Gimana bisa ngejahit kalo salah satu ga berfungsi?
  • Kalo udah belajar komponen demi komponen, mulai deeh pasang jarum! Jarumnya mesin jahit itu gepeng, jadi masangnya kudu bener, yang datar di belakang. Lubangnya yang untuk masuk benang itu, diarahkan ke lubang di bawah itu. Trus, ada sekrupnya kan, persis dekat jarum? Kencengin sekrupnya deh.
  • Pasang benang.
    Nah, ini agak menyebalkan buatku. Pokoke ikutin instruksi dari orang yang anda sayangi -eh,gimana?-
    instruktur!. Kalo masih ga bisa masang benang, sebaiknya cari profesi lain... hadeeh ini mau berbagi pengalaman kagak sih... Yah, pokoke ikutin instruksi buku juga boleh.

  • Plis. Kalo tu benang udah mulai terpasang, colokan juga udah, trus siap menjahit, jangan langsung bayangin jadi desainer papan atas yah... jangaaaan! Bikin kek gini aja udah susyaaaah.... 
  • Nah, kalo kira-kira dah bisa jahit lurus, mulai deh, bikin dengan benang warna warni. Aku sih diajarin Kak Elis dengan menggunakan jarum pentul yang ujungnya putih itu. Biar rapih, ntar dijahit pelan-pelan, trus dilepaskan.
  • Seperti ini, ya temans.. 
Kalo udah, the best way learn sewing is... take things one step at a time, hands on and keep practice all the time :)

6 comments:

  1. Koq sama aku sempat belajar jahit juga..enak yo ternyata

    ReplyDelete
  2. enak sih, kalo senggang niatnya pingin nerusin belajar loh!

    ReplyDelete
  3. Pengen belajar ngejahit, pernah minta dikursusin sama suami tapi suami malah ngetawain haha, katanya serius? wkwkwkwk

    ReplyDelete
  4. mesin jahit lama aku bisa tapi kalau yang modern bellum bisa mbak,maklum gak punya ;)

    ReplyDelete
  5. aku bisa pakai mesin jahit, soalnya di rumah emak ada mesin jahit :D

    ReplyDelete

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat ^_^