Selamat Tinggal Transportasi Horor!

"Wuidih, bagusnya.. mbak Tanti lagi di luar negeri, kah?" "Keren lorongnya. Pasti lagi jelong-jelong di Negeri Singa...


"Wuidih, bagusnya.. mbak Tanti lagi di luar negeri, kah?"

"Keren lorongnya. Pasti lagi jelong-jelong di Negeri Singa!" 

Beberapa komen cantik mampir di akun instagram Neng Tanti sore itu.  


Aku hanya mesem. Tentu saja tidak. Aku sedang menunggu bus Trans Jakarta - Tangerang di halte busway, persis di depan gedung perkantoran Jakarta Selatan. Moda transportasi yang buatku murah, aman, nyaman dan menyenangkan.

Dengan santai, aku memasuki halte busway, men-tap kartu e-money dan tak berapa lama, bus tiba. Aku memasuki bus Trans Jakarta yang dingin dan nyaman. Seorang petugas berseragam batik tersenyum dan menyapa ramah di pintu.



Saat bus melaju, aku sekali lagi membuka layar hape. Gara-gara komentar tersebut, aku jadi ikut memperhatikan kembali foto yang kuunggah di akun instagram.  

Memang, saking kagumnya dengan pengalaman menarik sore itu, aku langsung  mengabadikan momen usai menaiki lift tangga penyeberangan. Oh, moda transportasi Indonesiaku kini terlihat sangat mewah, canggih dan artistik

Sekilas Tentang JPO Kekinian Jakarta

Lorong JPO atau jembatan penyeberangan orang ini, dibuat minimalis, dengan bagian lantai dari kayu artificial sehingga tak mudah lapuk. Atap dilapisi dengan bahan polycarbonate berwarna abu-abu, yang mampu menahan sinar ultra-violet. Sedangkan bagian dalam dilapisi rangka cincin terbuat dari sejenis baja ringan. Sekali lagi, cantik!

Selusur tangga tak kalah menarik, terbuat dari  kayu bulat yang kokoh,  dengan sistem double railink. Jika tinggimu lebih dari 170 cm, pasti otomatis memegang railing atas, sedangkan anak-anak akan nyaman memegang railing bawahnya, yang berbeda ketinggian 30 cm! 

Untuk difabel juga nyaman. Adanya lift, ramp, double railing holder, dan lantai bermotif kapsul timbul untuk difabel netra di sepanjang lantai, membuat mereka tak kesulitan untuk menyeberang.

Jangan takut, JPO moderen ini juga dilengkapi pagar kawat pengaman, sehingga jika kita membawa anak-anak menyeberang, aman dan nyaman.  CCTV 24 jam dan lampu LED dengan desain minimalis moderen turut memperindah JPO ini. 

Pengalaman 'horor' naik transportasi umum dahulu kala
Suasana di terminal

metromini berhenti di tengah jalan
sumber : maskomuter.wordpress.com
Ini bukan cerita yang lagi viral itu loh, naik bus lalu isinya 'bukan orang' semua atau seorang mahasiswa jalan kaki sepanjang rel, karena ternyata dia tidak naik kereta! Bukaaaan!

Jika tadi aku bercerita panjang lebar tentang JPO dan faktor ketidaknyamanan saat itu, tentu saja, yang teringat JPO jaman dahulu kala. Kotor, jorok, tak terawat, dan tentu saja, tak aman untuk digunakan. 

Ini belum ditambah 'penderitaan' selanjutnya. Halte bus tampak tak terawat. Kursi-kursi rusak, somplak bahkan kadang dicabut seenaknya, tergeletak begitu saja. Bau tak sedap menguar, karena ada calon penumpang membuang sampah sembarangan.

Setelah itu, harus bersiap-siap berdesakan di atas bus reyot. Aku beruntung, jika bus tersebut berhenti di pinggir atau agak lama sedikit. Kadang, aku harus berlari sedikit ke tengah jalan, dan baru saja kaki sebelah menjejak, si kondektur akan berteriak, "Tariiik!"

Semua ini tentu saja berhubungan dengan peran penting Kementerian Perhubungan. Mereka bekerja keras untuk mengubah wajah moda transportasi umum, hingga memikirkan kenyamanan pengguna jalan. Ya,  bahkan pejalan kaki pun layak mendapatkan keamanan dan kenyamanan, bukan!
Pak Menteri Budi Karya Sumadi
sumber gambar : bisnis.tempo.co
Aku jadi ingat, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi beberapa waktu lalu mengatakan, kunci untuk menuju Indonesia maju adalah transportasi antarmoda. Sebab, perkembangan transportasi yang semakin membaik akan mendorong efisiensi, sehingga produktivitas dalam beraktivitas baik dalam keseharian dan komersial semakin meningkat.

"Perkembangan pun dapat dilakukan lebih optimal karena daya jangkau yang lebih luas sampai ke ujung-ujung Indonesia," tuturnya saat Konferensi Hari Perhubungan Nasional (Harhubnas) 2019 di JCC Senayan.

Oya, berita kemajuan transportasi di Indonesia ini juga bisa diakses di media sosial Kementerian Perhubungan, yaitu @kemenhub151 atau di kanal Youtube Kementerian Perhubungan. 

Menggunakan Transportasi Jadoel? Apa boleh buat!
Angkutan umum - sumber : mobilmoto.com
Ngomongin moda transportasi memang tak ada habisnya. Aspek yang satu  ini sangat penting di setiap kota di seluruh dunia. Jika sekarang kita bisa berkendara dengan bus Trans Jakarta, KRL, taksi, hingga jasa ojek online, maka dulu tidak. 

Sulit memang, membayangkan transportasi di Indonesia jaman dulu. Mau kita telaah satu persatu? Yuk! 

1. Kereta Rel Listrik
Aku masih ingat, aku sangat menghindari transportasi umum yang satu ini. Sudah naik berdesakan, teman-temanku dulu yang masih berseragam sekolah malah ada yang naik ke atap! Bayangkan, betapa berbahayanya!

2. Angkutan Umum
Angkutan umum antar kota, biasa disebut Angkot, adalah kendaraan yang mau tak mau harus kunaiki. Selain murah, angkot lebih menjangkau ke sudut-sudut kota. Tapi, faktor ketidak nyamanan menjadi alasan lain untuk menghindar naik angkot. 

Sudah ngetem, (menunggu penumpang tak peduli berapa lamanya), menaik-turunkan penumpang di tengah jlaan, menyalip seenaknya, sudah begitu banyak copet!

Beberapa moda transportasi jaman dulu, sumber : historia.id

3. Bus reyot, Kopaja dan metromini
Memang, bus reyot, Kopaja dan metromini adalah alternatif terbaik menjangkau ke tempat-tempat  yang lumayan jauh. Namun lagi-lagi, moda transportasi ini juga tak kalah ugal-ugalannya. 

Yang ugal-ugalan, bukan hanya supir, namun juga pengamen dan copetnya! Walau hingga kini juga masih ada pelecehan seksual, namun kala itu jauh lebih menyeramkan :(

Masih untung jika kondekturnya baik. Ini, kadang juga tak kalah galak!




4. Bajaj dan ojek
Jika punya uang lebih, aku tentu saja memilih keduanya, karena moda transportasi taksi jauh lebih mahal. Namun, di masa lalu, layanan bajaj dan ojek juga sangat buruk. 


Nah, itu sekilas pandangan mata tentang moda transportasi jaman dulu. Jika dibandingkan saat ini, tentu saja berbeda jauh! Seperti kalau kalian bepergian ke planet lain rasanya.

Beberapa dekade lalu, naik transportasi itu seperti menonton film horor. Menakutkan, dan mencekam. 

Belum naik saja, pikiran kita sudah bermain dengan banyak sekali fenomena. Naik bus di terminal, rasanya kayak main Game of Throne. Harus cekatan berlari, dan mengandalkan insting juga.

Bayangkan, aku pernah turun di terminal, dan untuk menuju bus selanjutnya, aku terpaksa berlari ke sana kemari. Bus dan metromini tanpa kenal ampun berseliweran. Saling mepet, saling kebut, dan saling rebutan penumpang. 

Aku pernah mendengar, bahwa ada penumpang yang mengalami retak tulang panggul karena terjepit di tengah bus! Hiks... namun itu semua terpaksa harus dijalani, karena.. ya, apa boleh buat? Masak harus naik taksi pulang dan pergi ke sekolah atau tempat kerja?

Berubahnya era moda transportasi, dan penumpang adalah raja


10 tahun terakhir, rasanya menjadi tahun-tahun menyenangkan dalam hidupku. 

Bagaimana tidak? Sejak itu, perubahan menjadi cepat sekali. Mulai dari Kemenhub mengubah wajah Kereta Api. Moda transportasi ini menjadi lebih bersih, tertib dan tepat waktu. Penumpang juga harus duduk sesuai tiket, tidak tidur di lorong sembarangan, tidak boleh ada pedagang asongan, dan lain sebagainya.

Sesudah itu, diikuti dengan masuknya era kendaraan umum dengan metode online. Ojek online dan taksi online

Kalau dulu untuk mendapatkan taksi saja, harus telpon bolak balik. Jika mencegat taksi di jalan kadang ditolak dengan alasan macet lah, jauh lah, mau pulang ke pool, dan sejuta topan badai alasan. 

Begitu juga dengan ojek, tak kalah sadis. Kadang sampai malu, karena saat menawar malah ditertawakan. Lebih parahnya, dengan kewenangan penuh di tangan mereka, kita tak bisa mengkritik cara mengemudi mereka. Ini terjadi karena beberapa teman pernah diturunkan di tengah jalan... 




Ini belum ditambah dengan fasilitas terbaru yang namanya MRT atau Mass Rapid Trans. Dijamin, deh.. membandingkan Jakarta dengan negara tetangga itu tak kalah keren. Malah kadang terasa, Jakarta itu jauh lebih metropolitan dan hi-tech.


zetizen.com

Begitulah, 
dengan berubahnya era transportasi, maka penumpang menjadi pihak yang tak lagi dirugikan. Jika sebelumnya  yang menjadi "tuan" adalah si pengemudi dan pemilik kendaraan umum, maka sekarang terbalik. Penumpang adalah raja

Keamanan yang tadinya menjadi momok dan menakutkan, sekarang bisa diminimalisir. Seluruh pengemudi dan penumpang harus sudah terdaftar resmi. Daftarnya pun juga harus mengunggah KTP dan data diri yang benar. Harus mengunduh aplikasi, dengan nomor telepon yang terkoneksi ke akun media sosial juga. 

Begitu juga dengan aplikasi yang terus menerus diperbarui. Penumpang bisa memantau saat ini pengemudi sudah berada di mana, dan dalam perjalanan juga bisa mengirim rute yang dilalui. 


Ojek online, sumber foto : Hipwee
Bagaimana nasib bus reyot - kopaja dan metromini?

Rencananya, Kopaja dan Metromini akan diintegrasikan dengan Trans Jakarta. Selain itu, pengadaan bus-bus baru juga bakal menggantikan bus-bus reyot itu. Bus-bus tersebut sebagian besar dari pabrikan Eropa.

Bus-bus baru yang dioperasikan oleh PT Trans Jakarta tersebut dikenalkan kepada masyarakat dengan nama Minitrans dan Metrotrans.

Minitrans selaku transportasi umum hasil revitalisasi Metromini akan berfungsi menjadi feeder. Sedangkan Metrotrans yang ukurannya lebih besar, akan menjadi bus kota seperti TransJakarta namun dapat berhenti di jalur non koridor.


Bus Minitrans, sumber : metro tempo.com

Lebih jauh, Minitrans juga dilengkapi dengan AC, kursi yang lebih nyaman, dan pembayaran elektronik (tap in), serta tombol stop untuk tanda pengingat ke pengemudinya.

Sedangkan Metrotrans, sudah memiliki fitur yang sama dengan bus kota seperti luar Negri. Selain AC, pembayaran elektronik, dan tombol stop, bus bisa dibuat rendah dengan tombol menurunkan suspensinya sehingga memudahkan penumpang untuk naik. 


Bisakah Angkutan Umum Kota (Angkot) menjadi lebih baik lagi?


Bisa tentu saja. Aku berharap banyak tentang ini, karena aku dan anak-anak adalah penumpang aktif angkot. Tidak selalu kita bisa naik kendaraan taksi online dan ojek online, bukan?

Kulihat di sini, permasalahan terbesar kan bukan lagi di bentuk kendaraannya. Kendaraan yang digunakan sudah baru loh. Bagusan angkot dari pada mobil di rumahku *eeh.. curhat. Begitu juga dengan tersedianya tempat untuk menunggu khusus angkot, sudah disediakan.

Aku merasa, moral para pengemudi ini yang belum maksimal edukasinya. Misalnya, dengan muatan penumpang penuh mereka menyalip sambil ngebut.. padahal itu sedang antri panjang. Ini membahayakan semuanya, tentu saja. Apalagi jika jalanan sedang penuh kendaraan lain. 

Yang lebih miris adalah, angkot sering mengambil trotoar untuk parkir seenaknya, untuk ambil jalan juga seenaknya! Aku pernah melihat anak-anak sekolah yang sedang jalan di trotoar ketakutan.. :( 

Aku berharap, para pengemudi angkot diberikan edukasi dan sekaligus apresiasi, diadakan setiap bulan untuk penegemudi terbaik, dan angkotnya pun diberi tanda bahwa yang sedang mengendarai adalah pengemudi terbaik bulan itu. Ini hanya sekedar keinginan semu, tentu saja.. ha ha .. semoga "terdengar" eh terlihat, ya, impianku ini.

Aku tersenyum. 

Sore ini, langkah kakiku ringan sekali. Berbagai  moda transportasi keren, aman dan nyaman sudah tersedia untukku. Aku tinggal memilih mau naik apa kemana. 

Aku men-tap kartu, membalas senyum manis mas kondektur, dan menaiki bus menuju Tangerang.


Tap e-money saat menaiki kendaraan umum


Kerja keras Kementerian Perhubungan selama beberapa dekade terakhir, berhasil! Selamat tinggal transportasi horor!

Read Other Articles

86 komentar

  1. bersih, rapih dan indah itu JPO, beda jauh sama beberapa ahun lalu yach

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda banget..dulu ke jpo itu kayak mau masuk lorongnya demit. kadang ada kotoran juga .. hiiiy

      Delete
  2. Indonesiaku..makin keren saja yransportasi nya ya mba.
    Tinggal angkot² nih perlu di koordinir lagi agar lebih tertib.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih perlu diremajakan otak pengemudinya terutama. aku kok mbayangin angkot ini kayak taksi online ya one day. tertib, sopan wangi ..aminkan dulu saja ya

      Delete
  3. Masih ingat banget, Mak, dulu kalo kerja pulang malam perasaan waswas mulu gara-gara pernah lagi di angkot lalu ada preman naik terus minta uang. Traumaaa. Alhamdulillah sekarang udah nyaman banget naik Transjakarta.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaa Allah... itu traumatik pastinya!

      Sekarang cari aman, naik ojek online taksi online jauuuh lebih hemat dan sampe depan rumah pula.aman

      Delete
  4. Keren ya Indonesia sekarang bawa anak ank ga khawatir repot lagi y , lari larian

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ngeri kecemplung di pinggiran jembatan itu loh Nov.. hiiiy amiiit amiiittttt

      Delete
  5. Aku seneng banget dengan kemajuan transportasi yang ada di jakarta. Inget banget dulu saat masih sekolah, aktif banget menggunakan metro mini dan kopaja. Selalu deg2an aku tuh, ya pengamennya, ya kebut-kebutan supir bus nya, dan copet.
    Semoga nanti semakin berkembang ya mba dan kota yanh mepet jakarta kebagian juga, aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin amiiin yra

      sebagai pengguna jalan dan fasum aktif kita tuh seringnya deg degan ya kan. Gak cewe gak cowok kayak terhantui rasa takut kalo naik fasum yang horor kek jaman baheula

      Alhamdulillah sekarang mulai bebenah jadi aman nyaman

      Delete
  6. Aku juga suka moda transportasi sekarang. Bahkan bisa dijadikan alternatif rekreasi keliling jakarta dengan berbagai moda transportasi. Kereen deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahah iya ini aku banget. daripada ajak anak anak jalan ke tempat wisata mending tak ajak naik turun MRT ama bus TJ wekwkwkkwkkk

      udah murah aman dingin

      Delete
  7. Hahaha aku MRT juga deket rumah enak deh, stroller friendly banget. Skg ajak anak jalan ga perlu deh bawa mobil pribadi

    ReplyDelete
    Replies
    1. oiya itu penting bangeeet buat ibu ibu ya, bu dokter... kan kasian kalo kita bawa anak terus anaknya belum bisa jalan

      Delete
  8. Aku suka banget kalo udah d ajak naik MRT lho mak neng hihi. Bangga sama kemenhub

    ReplyDelete
    Replies
    1. AKu juga sukaaa, kayaknya Indonesiaku memang sudah siap menghadapi perubahan ke arah lebih baik!

      Delete
  9. Teknologi memang semakin canggih ya Mbak, sehingga kita bisa melakukan segala hal dengan mudah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Nisa, menyenangkan memang di satu sisi, walau memotong tenaga kerja sih ya jadinya

      Delete
  10. Iya ya Bun fotonya bagus. Menggambarkan betapa jauh lebih baiknya tempat difoto itu dibandingkan zaman transportasi dulu. Aku ya klo naik KRL aja misalnya, langsung serasa lagi jdi tokoh pemain drama korea wkwkkw *soalnya KRL skrang bagus kayak punya luar hahaha ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahha komennyaaa bikin aku ngakak, berasa di KOrea saking buaguuusssnya

      Delete
  11. Transportasi umum semakin canggih ya Mbak, semoga banyak yang beralih menggunakan transportasi umum.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih, amiiin .. semoga transportasi umum Indonesia semakin bersinar

      Delete
  12. Terimakasih banyak sudh berbagi informasi dan pengalaman yang sangat menarik ini Mbak.

    ReplyDelete
  13. Kenyamanan kita saat bepergian memang sangat penting ya Mbak, agar kita selalu merasa aman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, aku merasa keamanan kenyamanan itu faktor terdepan saat bepergian naik kendaraan umum

      Delete
  14. Semoga banyak orang semakin beralih ke kendaraan umum ya Mbak, untuk mengurangi kemacetan dan polusi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiin, sejujurnya aku lebih suka naik kendaraan umum kalo nyaman karena santuy gitu gak mikir cari parkir dan bayr uang parkir

      Delete
  15. Benar sekali Mbak, penumpang adalah raja, sehingga kenyamanan penumpang sangatlah penting.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang dulu kumerasa, punya uang kok gini amaaat.... mereka kubayar tapi kok aku disembarangin gitu

      Delete
  16. dulu aku naik transportasi was2 banget kalau sekarang bisa santuy

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah, kisah bersama MRT itu keren banget

      Delete
  17. Kalo aku ngalamin yang horor tuh dulu kalo naik metromini yang ke Blok M, suka ada orang yang minta-minta tapi sebelumnya ´aksi´ nyilet-nyilet tangan dulu. Horor banget itu mah, mana minta-mintanya sambil maksa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini banyak yang alamin, mereka kok kayak mainan gitu ya, kadang sedih juga aku.. cari makan sampe harus begitu amat :(

      Kadang memang kayak film Joker, seperti lingkaran yang tak tau ujungnya di mana, mana duluan telur apa ayam? jahat dulu, apa emang baik lalu dibully hingga jadi jahat juga?

      Alhamdulillah lately aku gak pernah lagi liat yang beginian. Sekarang perbuatan mereka aku unggah di medsos juga kalo kelewatan

      Delete
  18. aku udah ngerasain naik MRT, sambung TransJak dan WAWW amazing banget sih iniii
    Indonesia-ku makin keren bin mantab soul!
    Kudos buat KemenHub dan semua yg terlibat
    Kita kudu jaga sama2 yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. siap, doain aja ni orang Indo makin educated bahhhhhahaaaaaa

      Delete
  19. Bener, transportasi sekarang makin nyaman..

    ReplyDelete
  20. hahaha Mak Tanti nih bisa aja yang viral kemarin iya horor tapi nyatanya lebih horor dengan fasilitas yang kotor ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiiih itu bakalan lebih terbayang bayang seumur hidup.. aku pernah liat kotoran manusia cobaaaaa hiiiyyyyyy

      Delete
  21. Waktu zamannya Ahok jadi Gub DKI, kopaja dan metromini harus diremajakan, jadi yang reyot2 gak boleh lagi beroprasi, walhasil sekrg nungguin kopaja Utank kayu-Kampung melayu lamaaaaa banget, bisa diitung dgn jari yang beroprasi. Tapi untunglah ada Tran-Jakarta yang sekrg rutenya banyak jadi kemana2 naik TJ aja. yuhuuu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yihaaaa.. untung ya ada bus TJ ini, gak perlu naik kopaja atau metromini yang reyot

      Delete
  22. di Surabaya dulu saya sering kemana2 baik bus kota. mama saya sampai kaget sebab katanya bus kota itu kan kotor nan jorok. belum lagi banyak orang jahatnya. ahahah. sekarang malah saya sering naik bus kota di surabaya sama mama, udah enak ada AC dan bersih

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya enak gak mikir parkir - ga mikir macet juga ya (kalo bawa mobil sendiri itu yang namanya bensin - parkir bikin stress)

      Delete
  23. Kalau Jakarta punya transjakarta yang nyaman dan murah, Jogja juga punya transjogja yang bisnya lebih kecil dari transjakarta. Sejak tinggal di kota Jogja, saya juga lebih memilih menggunakan transportasi umum soalnya udah nggak horor kayak dulu. Tapi kalau melipir ke kabupaten yang tidak dijangkau transjogja lebih milih pakai kereta prambanan ekspress atau ojek online. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, waktu ke Yogya ku pengen banget nyobain naik bus transjogja tapi malah takut nyasar hihihi.. next deh aku cobain

      Delete
  24. Salut banget ada revitalisasi metromini, kopaja ini. Two thumbs up untuk kemenhub! Kayak gini makin semangat banget ya mbak untuk naik angkutan umum. Udah kenyamanan oke, harga murah, jangkauan pun luas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Kemenhub memikirkan sansa transportasi hingga ke pelosok ya Ranny

      Delete
  25. Dulu saya suka malas naik kendaraan umum. Malas karena suka ngetem lama dna dioper-oper. Sekarang jauh lebih nyaman. Makanya ke mana-mana angkutan umum jadi andalan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh itu dia, kalau naik angkot masih begitu HINGGA KINI!

      INI YANG KUDU DITATAR PENGEMUDINYA EMANG....

      Delete
  26. Pernah naik kopaja, saya itu deg-deg ser, Mbak. Orang baru di Jakarta kala itu. Naik bus yang ampuuun dah. Tapi kalau sekarang saya tinggal di Jakarta, nampaknya enggak perlu kayak gitu lagi. Karena sudah ada kendaraan yang nyaman seperti MRT ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhuhuu ini sama kayak waktu baru pindah Jakarta. Gemes tapi ga bisa berbuat apa apa.. mau naik kopaja, metromini, bus, angkot sama horornya

      Delete
  27. Waah aku malah belum pernah foto di JPO yang ngehits itu Mak Tanti. Kapn - kapan foto ahh. Naik busway sekarang nyaman banget. Bawa batita aja sendirian aku berani naik busway, dulu bawa anak naik bis sendirian gak bisa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Foto dooong .. ada di seputar bundaran Senayan dskt deh, keren keren ya

      Delete
  28. dengan bertambahnya pilihan transportasi, akses yang dimudahkan, bikin nyaman mau kemana-mana ya mba

    ReplyDelete
  29. Yoh aku juga kadang takut Mbak kalau ketemu sopir angkot. Tapi, di balik oknum yg sering seenaknya sendiri, banyak juga sopir angkot yang baik hati kalau dimintai tolong. Semoga ada penertiban dan edukasi tentang cara mengendara yg baik buat para sopir angkot ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tu kaaan, ini tuh beneran oknum deh. Coba deh mikir, ya kalo bus TJ - MRT kan semua pengemudi dll udah diberikan pendidikan khusus, nah jadi seragam semua perlakuannya

      Grab - Gojek dan semua yang online "berjuang" untuk nama mereka sendiri

      kalo ANGKOT? Mereka bisa seenaknya karena berlindung di balik angkot yang buanyaaak itu. GEMAS SAMA SUPIR ANGKOT TENGIL YANG MEMBUAT ANAKKU KEHILANGAN NYAWANYA

      Delete
  30. ini menjadi bukti bahwa Indonesia mengalami banyak kemajuan ya mbak.. banyak perubahan di bidang transportasi kita.. transportasi merupakan salah satu bidang terpenting yang harus diperhatikan lebih oleh pemerintah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaah , karena memang transportasi itu kan sumbu atau bahan bakarnya seluruh perekonomian

      Delete
  31. Jadi inget jaman dulu pas aku masih SD gitu, ada transportasi umum dari desa aku ke kecamatan, seiring dengan maraknya kendaraan pribadi, jadinya tranportasinya udah punah, terus terminal di kecamatan tidak terawat, etapi di kota, terminalnya bagus dan terawat skrg,
    Salut dan keren banget dengan prestasi Kementerian Perhubungan

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaaah..s emoga ke depannya KEMENHUB mikir tentang adanya penataran atau edukasi khusus supir angkot

      Delete
  32. Jaman dulu emang terkenal kalo transportasi di Indonesia horor ya. Terutama angkota dalam kota, yang suka ngebut, penuh asap rokok, bikin sebel pokoknya. SEkarang terminalnya aja bersih, wangi, enggak ada tuh asap rokok. Dan kondisi angkutan umum seperti BRT dan sekarang MRT bagus semua ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mmmm.... kalo angkot masih mbake, masih sebagian besar kayak gitu

      mending naik yang lain kalo ada ya

      Delete
  33. Iya ya, transportasi sekarang Alhamdulillah udah gak horor lagi. Walopun masih ada sih 1-2. Tapi secara umum udah bagus. Berharap banget dengan semakin bagusnya transportasi kita, semua orang bisa memanfaatkannya. Jadinya di jalan jarang mobil probadi. Biar gak maceeet...

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu, aku berdoa semoga mereka diberikan pendidikan khusus dan penghargaan juga

      Delete
  34. Inget banget zaman kuliah dulu, naik kereta horor. Lantai hitam, kotor, bau muntahan di mana mana. Gerbong pwnuh desak-desakan. Alhamdulillah sekarang kondisinya jauh lebih berbeda. Gak ada lagi lantai busuk dengan karpet terkelupas. Bravo Kemenhub!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiiyyyy.. itu horor bangeeet! Dan aku pernah masuk ke sebuah toilet yang tidakkalah horornya!

      Delete
  35. Semakin kesini semakin baik ya mba Transportasi Indonesia nyaman, praktis Dan cepat walaupun tetap waspada kyk kmrin d Trans Jakarta mestinya dipasang CCTV di setiap bus☺️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Utie, itu bener bener faktor "kecolongan" .. amit amit, cepat lapor petugas untung petugasnya responsif

      Delete
  36. Bener juga ya, jaman dulu tuh kalau mau naik transportasi umum saat malam hari tuh serem. Aku kalau naik jam 7 malam aja takut banget. Sekarang aku kalau naik jam 9 malam masih merasa aman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaaah, karena kita semua terdaftar hingga nomor plat aja terdaftar, bisa dipantau pula jadi keamanan itu penting!

      Delete
  37. Iya kayak gampangnya kereta KRL kereta jabodetabek yang sekarang jadi comuter line yang nyaman digunakan masyarakat ya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Cha, kereta dan bus trans - MRT sekarang jadi moda pilihan utama

      Delete
  38. Sukaa banget dengan progress transportasi publik di Indonesia..Mobilitas jadi memungkinkan kemana2..

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah yaa Diane, darat laut udara diperhatikan

      Delete
  39. Yang membuat saya bahagia dan merasakan perubahan adalah di sektor kereta api Mbak. Dulu kebayang gimana semrawutnya di dalam kereta. Pedagang asongan dan copet berkeliaran. Sekarang Alhamdulillah nyaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. duh... aku sampe heran, kita kemana mana rasanya kayak dikejar kejar pedagang asongan, dipaksa beli, dibangunkan malah pernah!

      Delete
  40. Kainget awal aku pindah ke Jkt hampir gak pernah naik transportasi umum, kemana2 naik burung biru bahkan sampai bekasi wkwkwkw tekoorr. Begitu transportasi umum membaik seneng banget, skrng sih ke mana2 naik angkutan umum :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaaaah, naik burung biru ke mana mana mah beneran tekor atuh April jahhahahahaa

      Delete
  41. Iya, keinget segimana ga enaknya ketika harus menggunakan bus di jaman lampau :)) Tapi dengan capaian oleh pemerintah di 5 tahun ke belakang ini, kini masyarakat makin menikmati esensi perjalanan yang mereka lakukan.

    ReplyDelete
  42. Aku dulu suka parno di JPO Mak tanti karena sering kelihatan udah rapuh, bolong-bolong, kumuh dan banyak pedagang dan copet, sekarang kok kece bener ya Jakarta, semoga warganya bisa ikut merawat keindahannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hiiiy.. itu dia, aku paling benci naiknya, sekarang malah senang

      Delete
  43. Dulu aku kalau ke Jakarta nggak pernah berani pergi sendiri. Takut banget. Apalagi kalau naik kendaraan umum. Setahun yang lalu pas ke Jakarta. Aku berani kemana-mana swndirian. Naik angkot, KRL atau trans jakarta nggak kuatir salah jurusan. Informasinya sangat jelas. Jalan ke JPO malam hari pun nggak takut lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaaah, bukti bahwa transportasi kita udah berjalan, KEMENHUB bener bener bekerja dengan baik ^^

      Delete

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat (^_^)

Btw, jika ada link hidup dengan berat hati saya hapus \(*_*)/

Back to Top
Cute Polka Dotted Beige Bow Tie Ribbon