Monday, March 10, 2014

CIRENG MAK FADLUN








Cireng

"Cireng, is a deep fried snack from Bandung. It's made from tapioca flour as the main ingredient of it. Cireng is usually filled with oncom, traditional fermented Indonesian food from soybeans, and mashed beans. But now, cireng can be filled with various flavors."

Bermula dari kopdar, aku mengenal emak yang satu ini. Dari apanya? Ya, dari senyumnya yang lebar itu. Senyum mak Fadlun memang mengundang kita yang melihat jadi ikut tersenyum. Merekah.. dan bersahabat! Aku yang baru 'masuk' ke kelompok emak hebat ini jadi merasa dirangkul ^^



Ini cireng sesudah digoreng 


Pada suatu hari, mak Fadlun datang ke acara yang diselenggarakan oleh Lock & Lock membawa beberapa bungkus cireng. Karena penasaran, nggak tau cireng itu apa, akhirnya aku beli 2 bungkus. Sampai rumah kugoreng dan disajikan dengan bumbu yang telah dikemas dalam plastik kecil. Eeh.. seisi rumah jadi ketagihan, deeh!

P.S

Bumbu cirengnya mak Fadlun itu juara! Sensasi rasa pedas, dengan air asam jawa dipadu garam dan gula jawa. Murni, gak pake pengawet

Cireng? Opo sih...?

Cireng (singkatan dari aci goreng, bahasa Sunda untuk 'tepung kanji goreng') adalah makanan ringan yang berasal dari daerah Sunda yang dibuat dengan cara menggoreng campuran adonan yang berbahan utama tepung kanji atau tapioka. (sumber : wikipedia)

Makanan ringan ini sangat populer di daerah Priangan, dan dijual dalam berbagai bentuk dan variasi rasa. Makanan ini cukup terkenal pada era 80-an. Bahan makanan ini antara lain terdiri dari tepung kanji, tepung terigu, air, merica bubuk, garam, bawang putih, kedelai, daun bawang dan minyak goreng.



Gambar dari mas Sadikin Gani

Seiring dengan perkembangan zaman, cireng berinovasi hingga variasi rasa yang ada mencakup daging ayam, sapi, sosis, baso, hingga keju dan ayam teriyaki.

Tidak hanya berinovasi dalam rasa, lho.. namun ada aneka jenis 'ci' yang sekarang tersedia. Misalnya, cilok (dicolok atau ditusuk dengan lidi) atau cimol..


Cimol ala wikipedia.org

Cimol adalah makanan ringan yang dibuat dari tepung kanji. (Cimol berasal dari kata Bahasa Sunda : aci digemol), yang artinya tepung kanji dibuat bulat-bulat.

Lalu, ada juga cireng isi yang penampakannya canggih seperti ini :



Cireng isi mbak Lia Silaen 


Nah, cireng isi ini dijualnya juga di gerobak yang agak 'canggih' juga seperti ini:


Tuh.. namanya juga jadi canggih : ciwreng - dengan brand name Manohara

Biar tuntas rasa penasaranku, ini juga ada cuplikan cara membuat cireng sederhana dari Bandung. Dan.. once again, makasih ya mak Fadlun (Nadia Mulya KW super) karena memperkenalkan aku pada jajanan cireng!

20 comments:

  1. Mak yang cimoooll saya pernah beli di depan SD tempat saya PPL dulu. Ih, termasuk mahal kalo di kudus. Mungkin karena tidak ada saingannya kali ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah? Mahal banget ya mbak Ika? Kalau disini umum harganya @Rp.2000,00 dapat 3 buah, ukuran setengah telapak tangan. Kalo gitu, mbak Ika bidik aja pasarnya sekalian...

      Untuk sample, bisa beli dari yang punya mak Fadlun hehehe... terus dimodifikasi dengan selera Kudus, deh.
      eh, kemaren dikau hadir di SB 2014 kan, yah?

      Delete
  2. apa aki digoreng? hahahaha... aci aci.. aku cinta indonesa

    ReplyDelete
    Replies
    1. kekekkeekkkeeek... aki digoreng lak aloootttt hihihiiiii

      Delete
  3. aarrrkkkkk jadi penasaran banget sama cirengnya mak fadlun

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih.. aku tadinya gak suka cireng, mbak

      gara-gara mak Fadlun jual dengan kemasan yang rapi dan rasa yang enak, gurih, ga alot,sekarang jadi suka!

      Delete
  4. saya suka cireng, mak:) Waktu tinggal di jakarta suka beli. Sekarang di sini langka punya:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak Erlina sekarang bisa bikin kaaan hehee... nonton di youtube aja ^_^

      Delete
  5. Mak, sekarang yang lagi ngetrend di daerah sekitar rumahku adalah jajanan cilor, aci telor kali ya.. Aku juga nggak tahu pasti, soalnya cuma lihat sekilas mamang tukang jualannya lewat.

    Btw, kayaknya belom ngasih nomer HP buat pemenang giveaway #BicaraLantang ya? Aku tunggu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. loh, saya menang? alhamdulillaaaahhhh.. cihuuuyyyyy makasih mma Dianaaaaa

      Delete
  6. disantap ketika hujan-hujan seperti ini tentu mantaff...

    ReplyDelete
    Replies
    1. mas Joe, mau dooong tampilan blognya
      http://berandakata.blogspot.com yang keren ituuuu

      Delete
  7. ciwreng ...
    sebentar lagi jadi chiwrenk ... hahaha ...
    Biar keren ...

    Saya kemaren di Museum sempet ngobrol sama mak Fadlun ... dan bertanya ... "Mak ... Cirengnya masih ada ?" ..
    dan dia jawab ... "Ada ... mau Om ?"
    saya langsung tersenyum ... ternyata si Mak ini selalu siap sedia stock ... mantap ...

    Salam saya Mak Tanti

    (11/3 : 12)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, mak Fadlun memang wokeeh, oom.. sayang saya nggak bersua om NhHer langsung,
      mendadak grogiiieess menyerang.. ketemu orang-orang hebat memang bikin gamang...

      thanks for comiiing

      Delete
  8. Saya juga dapat sak kantong
    Enak ternyata ya Jeng
    Terima kasih artikelnya yang menambah wawasan saya
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pakdhe, syukurlah dapat oleh-oleh khas dan unik ini ^^

      Delete
  9. Aahhh cirengnya emang Maknyoooss

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi... lebih maknyoss siomay mak Nchie (belom kesampaiaaan)

      Delete
  10. Saya juga doyaaan banget ama Cireng, apalagi kalo cirengnya emang enak punya.. tapi sayang aku belum pernah coba yang mak Fadlun bikin :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak Rifa, yang istimewa itu sambelnyaaa ^^

      Delete

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat ^_^