Tuesday, April 8, 2014

LET'S MOVE ON!


KITAB GAUL SAYS…


"Move on" itu awalnya berasal dari bahasa Inggris yang artinya bergerak maju, etapi kalo dalam bahasa gaul artinya adalah cari pacar baru atau cari gebetan baru setelah putus dengan yang lama. Jadi, "move on" itu sama seperti ketika putus dengan seseorang lalu kita pindah ke lain hati.

nom : lu putus moi ?
moi : iye nom ,
nom : yaah kasian..
moi : tapi gw udah bisa move on kok :)
nom : siip deh kalo gitu!

Dari berbagai sumber baik yang terpercaya maupun yang 'ngasal' jadilah kata move-on ini menggejala, dari anak SMP piyik di sinetron Diam-Diam Suka sampai ke acara Mamah Dedeh, ada loh neeek!

SEJAK KAPAN, SIH KITA MENGGUNAKAN ISTILAH MOVE ON?
Kamu pikir, istilah move on itu baru hit beberapa tahun terakhir ini? Hmm.. salah sodara-sodara! Istilah itu sudah lama diterapkan; yaitu sejak zaman Rasulullah dengan istilah HIJRAH yang artinya "berpindah ke yang lebih baik".
~ Mereka yang GAGAL MOVE-ON adalah mereka yang memiliki tipe sangat SETIA kepada seseorang yang mereka cintai ~
Deddy Corbuzier - Hitam Putih
MOVE ON DALAM HIDUPKU
Ngga aneh buatku dan keluarga untuk berpindah-pindah kota setiap kali. Sebagai anak seorang 'ranger kehutanan' aku melewati masa kecil di Balikpapan - Samarinda hingga almarhum Bapakku  jadi administratur di kota kecil Nunukan. Aku juga sempat ke Tawau, Sandakan, Kuching dan terakhir di Tarakan, sebelum pindah lagi ke Jakarta.

Karena terbiasa hidup di tengah hutan belantara, aku juga jadi menyukai olahraga hiking, mount climbing, dan wall climbing. "Hebat"nya (hebat apa dongo, agak ga jelas..) aku tu takut ketinggian dan.. blind map

Sumpah, bray... tiap minggu aku mati-matian belajar mulai dari  membaca peta, keterampilan navigasi untuk tali temali dan pemahaman cuaca gunung. Padahal, sebenernya sih ga ada yang nyangkut hi hi hi... lah, tapi kok lolos aja ya, di SMANSA Tarakan, Gasakpala (ini punya SMAN 46) dan terakhir di Manunggal Bhawana? 

Rahasianya : nurut kalo sedang coaching, pasang wajah polos, agak menyedihkan gitu kalo lagi mountainering, banyak-banyak membawa bekal makanan (hohooo.. anak-anak pecinta alam tu selalu kelaparaaan!) dan.. berilah satu kedip dua kedip manis buat Ketua Grup Pendakian!


TADI KATANYA MAU BICARA MOVE ON...
Oiyaa.. ceritanya satu saat kita mau mendaki ke Gede - Pangrango. Waktu itu, ketua grupku adalah Anton, anak Mesin '91 yang.. ya itu tadi, aku ceritain *tersipu malu >_<  *ups, ketahuan tuanya deeh eikeee..

Karena misi kita saat itu membawa anak-anak Manunggal Bhawana yang mau pelantikan, jadi yang merasa senior ya harus membimbing 2 orang anak yang akan dilantik. Aku kebagian bawa 2 orang, satu cewe dan satu cowo.  Ba'da subuh dan sarapan sekedarnya, dengan pedenya aku memimpin doa dan berangkat sesuai jadwal yang ditentukan. Oya kami menempuh jalur pendakian Cibodas.

Tadi di depan aku udah cerita, kan.. aku tuh sebenernya blind map, so.. biar pun sepuluh kali aku liat peta, sebenernya aku ga bakalan ngerti ini jalur mana, jadi aku mengandalkan insting hewani naluri aja, plus doa banyak-banyak. Dalam hatiku, Gede Pangrango itu kan makanan aku setiap bulan, mosok sih bisa nyasar... apalagi sebulan lalu aku baru turun dari Ciremai. Dan kami ga lewat jalur Selabintana yang lebih susah treknya, berlumpur dan banyak pacetnya pula.


Foto ini minjem punyanya bro Keong ^^
Setelah melewati pintu masuk gerbang Cibodas dan diobrak abrik isi carriernya oleh petugas, kami pun memulai pendakian.  Menyusuri jalan setapak berbatu, melintasi kawasan hutan tropis yang lebat. Indaah... sekali, apalagi aku dipanggil "Kak Neng," jadi serasa senior beneran daah! 

Sepanjang jalan, kita bisa mendengar kicauan burung dan suara monyet bersahutan. Nah, setelah berjalan sejauh 1,5 km kita bisa melihat rawa tapi disebut Telaga Biru. Pasti nanyanya "Airnya biru banget ya, Neng?" Hadeeh.. airnya ijooo... sebagian karena adanya tanaman ganggang di dasar telaga, dan aku juga ga tau, sepertinya beberapa kali aku melintas sih, ga pernah kebagian 'birunya' - kata temen sih, "Lo kebanyakan dosa sih, Neng.. tiap mendaki, pacaran dulu ama ketua regu, jadi yang lo liat butek aja tu telaga!" -_-'

Pos selanjutnya yang akan jadi tujuan adalah pos Rawa Gayang Agung - kalo ndak salah di ketinggian 1.600 mdpl. dan harus melintas di jembatan kayu yang udah lapuk (wooi.. petugaaas, ganti napaa..). Selamat sampai situ, udah sekitar jam 11an. Keringat udah mulai meleleh, dan gaya-gayaan pake jaket basket (dulu musim, bray..) kudu dilepas sejenak!

Lhaa.. ini, sesudah ngemil sebentar, harusnya kami mendaki hingga ke jalan setapak berbatu sampai Pos Panyancangan Kuda yang terletak di ketinggian 1.628 mdpl, dan ada bangunan beratapnya. Seharusnya kami rehat ishoma di situ. Nanti tinggal menunggu grup selanjutnya dan mendaki ke atas setelah briefing. Ga usah nanya sapa yang mimpin briefing yeee...

Tapi, dasar yaa.. di gunung tu emang pantangan ngomong sembarangan.. you know whaat? Tepat di pertigaan - simpang jalur yang nanti bisa sampai air terjun Ciberem, dan kalo lurus trek ke atas, aku get lost, sodara-sodara... believe it or not, kami muter-muter ga jelas di satu area! Ini aku sadari ketika sudah berjalan hampir 2 jam, dan ga ketemu juga tu Pos! Panik? Pastiii... tapi gengsi kan, mosok di depan anak baru aku panik, udah ga jaman pake hape kayak jaman sekarang, udah ga bisa baca jalur trek lurus apa engga... mo nangis!

Untunglah, setelah aku sadari bahwa aku tadi sempat menggampangkan jalur trekking, aku cepet-cepet instruksi. "Eh, kita istirahat bentar, ya.. sholat dulu juga boleh," karena kebetulan ada grujugan mata air dekat situ, dan ada area batu yang cukup bersih. (Sesudah lepas dari jalur itu, aku baru merasa heran, seolah area itu diperuntukkan buat kami bisa sholat deh.. tapi saat itu ketutup panik jadi hajar bleh)

Karena aku ga sholat, aku berdiam diri aja di dekat temen-temen yang sedang sholat, berdoa dan mohon maaf pada Yang Maha Kuasa, kenapaaa.. tadi aku menganggap jalur ini gampang, kenapa sempet ngelamunin si Anton dan sebagainya. Dan.. aku berjanji akan 'hijrah' dari pikiran-pikiran kotorku ini *tsaaah.. janji surga si Neng -_-'

Bener aja, sekitar lima belas menit kemudian kami meneruskan perjalanan, ternyata sudah ketemu Pos Pancayangan! Hiiy.. kok bisa yaa.. dari tadi muter-muter ga ketemuuuu... Untung aja tadi aku memutuskan move on dari segala godaan syaitan kesombongan dan kekhilapan mulutku ini.. 

Yaa Allah, makasih yaa sudah menyelamatkan hidup kami saat itu, karena seminggu kemudian, kami membaca ada sekelompok anak pecinta alam yang tersesat di jalur yang kira-kira sama areanya selama... 3 hari! Hingga detik ini, hal itu masih saja terngiang di pikiranku dan menjadi satu pelajaran agar tidak meremehkan hal apapun juga!

“Ayo bangkit generasi MOVE ON! 
Ikutan BIRTHDAY GIVEAWAY: MOVE ON yuuuk”

17 comments:

  1. eh... jadi ikut ngebayangin wkt mbak Tanti kemringet krna nyasar tp tetep hrs jaga gengsi.. hehe... siip, mbak... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi.. iya, mbak Mechta,
      sebenernya sih plus deg-degan dan sebagainya, tapi ... pasrah :D
      makasih kunjungannya yaa

      Delete
  2. gak kebanyang yang sampe 3 hari itu. Serem banget kayaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo ga salah yang satu meninggal, Chi..
      ada di Kompas kok - itu anak-anak dari STM tapi lupa anak STM mana... *berdoa dalam hati

      Delete
  3. 3 hari mbak? hiiiii sereeemmm ...kalo aku udah senewen berat x ya ...ga kepikiran gengsi lagi hehehe... alhamdhulilah selamet ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena baru berangkat dan banyak barengannya sih, masih pede dengan adanya ransum, mbak Muna
      tapi ya ga janji juga deh hilang seperti itu lagiii

      Delete
  4. hihihii...move onnya mana tahaaan...kakak anak gunung yaaa :D...sukses GAnya mbaaa...hugs hugs..kapan ketemuaaan :D...

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasiiih mbak Indaaah..

      kapan yah, ikutan event Sabtu 12 April ini ga, di Indonesiana?

      Delete
  5. Gunung Gede Pangrango deket Mak dari kosan, tapi belum berani buat mendaki. Takut kehabisan napas di tengah jalan. Hihi
    sukses GA-nya Mak.... ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. loh kalo Gede Pangrango ga terlalu ngos2an kok saaay, cobain deh, pasti ketagihan!!!

      Delete
  6. Anak gunung juga ya Maaak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan, mak Astiiin....
      anak ga jelas hhahahaaa.. ga diakui sama Manunggal Bhawana - Gasakpala - atau Pecinta Alam SMANSA :p

      Delete
  7. aku setia lho mak ... tapi cepet kok kalau soal move on .... hehhehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wekwkwkkwkkeee... penting ituuuu jeng Astriiiiii

      Delete
  8. Replies
    1. hah? kotak gaul apaan? garuk garuk P****** (puseeeer ...)

      Delete
    2. haddeeeeh.. kitab gaul maksudeee hahahaaaa.. gih ambil

      Delete

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat ^_^