FILOSOFI KENDI MEMBUAT MUSAFIR GUEST HOUSE TAK PERNAH SEPI (2)

Berada di Musafir Guest House selama 3 hari, menghabiskan waktu bersama teman-teman yang sudah hampir setahun tidak berjumpa itu ... baha...

Berada di Musafir Guest House selama 3 hari, menghabiskan waktu bersama teman-teman yang sudah hampir setahun tidak berjumpa itu ... bahagia!

Aku kan sebelumnya cerita di sini yaa, kalau dini hari, Elisa Koraag yang akrab kami sapa BunCha baru tiba, disusul Fadlun Arifin, si traveller. 

Nah, aku terbangun dan sempat ngobrol dulu tuh, lalu tak lama Fadlun datang. Seperti biasa, wajahnya langsung ceria! Ia langsung ngajak kami makan subuh di Gudeg Bu Marie. 






Berhubung aku udah makan, jadi makan dikit udah langsung kenyaaang! Tapi ini beneran enak. Beda dengan Gudeg Mercon yang kemarin kusantap di Yogya.

Rasanya lebih gurih dengan areh melimpah, serta cabe rawit besar yang dipadu dengan Sambal Goreng Krecek. Aku memesan porsi biasa, namun di piring Fadlun ada cekernya juga. Ceker atau kaki ayam yang dimasak berjam-jam adalah menu andalan Gudeg Bu Mari. Empuk dan bumbunya meresap. Punyaku diberi suwiran ayam yang juga tak kalah melimpah.
Harganya dari IDR 13K - IDR 25K. Lokasi Gudeg Bu Mari ini di Jl Dr Rajiman, Laweyan Solo. 

Balik lagi di GH, aku udah kenyang banget, plus tidurnya on - off, udah kebayang dong, bedsheet di Musafir GH yang putih bersih dan empuk ituuuu!




Eiiits! udah azan Subuh yaaa... so daku sholat Subuh dulu lah. Alhamdulillah, di Musafir GH sudah tersedia perlengkapan sajadah dan Al Quran. 

Yah namanya juga penginapan dengan konsep family guest house. Di sini juga tersedia dispenser di kedua lantainya, sehingga kami leluasa mengambil air minum jika di kamar sudah habis. Karena aku di lantai dasar, maka dispenser ini tersedia di sebelah ruang makan. Lengkap dengan gelas, cangkir dan sendok kecil. Bahkan, tersedia juga kopi, teh dan gula. Uwuuuwuw.... serasa di rumah sendiri!



Btw, kalian pernah tahu beda antara homestay - guest house dan villa tidak?

Jadi, ya kakak.. sejak menjamurnya homestay, orang emang lebih milih tinggal di homestay, tak terkecuali aku.

Homestay adalah sebuah rumah yang dimodifikasi sehingga layak untuk menerima tamu menginap. Desainnya biasanya beragam, jauh lebih homey dan gak ribet. 

Guest house adalah versi mini dari hotel. Manajemen yang diterapkan juga sudah seperti hotel, namun yang mengurus biasanya personal bahkan pemiliknya sendiri. GH adalah bangunan dengan jumlah kamar di bawah 20 unit, tapi fasilitas yang disediakan minimal sudah menyamai hotel bintang 2.

Eh .. inget sama sitkom jaman tahun 90-an ya, jadinya! Serial Losmen yang dibintangi Mieke Wijaya, Mang Udel, dan Mathias Muchus ni favorit semua usia waktu itu.

Kalau villa, karena definisinya di KBBI juga gak ada, based on experience biasanya villa ini juga mirip dengan homestay tapi menawarkan privasi. Juga tersedia ruang tamu - dapur dan bahkan kolam renang pribadi.

Kenapa kalian tidak pilih nginep di hotel dan malah menginap di Musafir GH?


Sejak kenalan ama alternatif selain hotel, aku memilih homestay. Dan alasan aku memilih Musafir guest house karena ....
1. Gak usah repot-repot parkir. Parkirnya besar dan bisa langsung kelihatan oleh penjaga
2. Tidak repot naik ke lantai selanjutnya pake lift 
3. Dengan fasilitas hotel bintang tapi harga bersahabat
4. Kalo perginya rombongan, pasti lebih enak, karena di Musafir GH kita bisa minta tambahan extra bed bahkan kalau nginep rombongan besar bisa minta kamarnya deketan.
5. Ada dapur! Penting banget ini!


6. Bisa ngumpul bareng di ruang tengah, bisa ngerumpi di ruang makannya yang super luas dengan jendela besar-besar. Bahkan di teras tersedia mainan anak-anak, bisa iseng ngopi sambil main di sini!


Bisa janjian ama temen yang udah 31 tahun ga ketemu!

Nhaa.. ini tu lucu deh.

Jadi karena aku unggah kalo aku lagi jalan jalan ke Solo di insta story, eh tau-tau ada whatsapp masuk.

Say hi, dan akhirnya temenku ini datang deh ke guest house kami. Waaa... senang banget didatangin temen lama, namanya Tanto dari Mekanisasi Pertanian, dan dia emang orang Solo asli. Jadi deh sedikit nostalgia.. alhamdulillah. Di foto bawah ini, Tanto yang mengenakan baju batik.

Kami akhirnya ngobrol bareng di teras. Di pagi menjelang siang, apalagi coba yang harus kita nikmati bareng? Es dawet telasih yang uenaaak banget!

Es dawet telasih khas Solo ini, berbeda karena selain dawet terbuat dari tepung beras juga ada biji selasih dan tape ketan. Gurih santan dingin, berpadu sedikit gula jawa dengan cita rasa yang tidak terlalu manis, membuat es ini istimewa buatku.




Serabi Notosuman, pancene enak tenan!


Diantar Mas Prapto, manager Musafir GH, kami mendapat surprise kembali. Beliau berbelok ke sebuah jalan, Jl Muhammad Yamin atau lebih tepatnya daerah Notosuman. 

Aku langsung berbinar. "Serabi ya mas?" Yang ditanya tersenyum, "Lah. itu mbak Tanti sudah tahu?" 

Tentu saja! Serabi Solo kan legend. Beda banget ama serabi lain. Kulitnya tipis dan empuk. Dalamnya legit dan santannya beraroma kelapa dan pandan, diperkuat dengan aroma pembungkus daun pisang! Begitu digigit, santannya lumer di mulut... aiiiih!

Tersedia dalam dua rasa, original dan coklat, tapi ketika Mas Prapto tanya kami mau rasa apa, kami serempak berseru, "Oriiiii!"

Eh iya, kamu kalo baca tulisan orang yang sedang jalan-jalan memang harus pasrah, ya.  Isinya pasti bikin gemeessss... makanan semua!



Pecel Ndeso Dengan Bumbu Wijen Hitam Tumbuk, Rasane 'Nguto'

Dengan perut agak kenyang hati riang, 
kami lanjut... makan lagi di Pecel Ndeso yang terletak di Manahan. 

Isi pecelnya sedikit beda, ya. Nasinya nasi merah, dengan taburan bumbu pecel yang terbuat bukan dari kacang namun wijen hitam yang telah disangrai dan ditumbuk halus. 

Untuk sayurannya segar, sudah direbus dan terdiri dari daun pepaya, daun singkong, kenikir, bayam dan tauge. Belum cukup, di atas bumbunya ditaburi lagi dengan kemlandingan atau lamtoro, sejenis petai yang bijinya kecil-kecil dan irisan ketimun. 

Di sudut, diberi sesendok bumbu urap kelapa parut sedikit pedas dan kerupuk gendar, yaitu kerupuk terbuat dari nasi yang ditumbuk dengan rempah. Bisa juga ditambah peyek kacang. 

Coba kutanya, rasanya apa Neng?
Hmm... aku tidak familier yaa jadi aku tidak bisa makan bumbu wijennya. Buatku ada rasa 'sengir' atau langu gitu, jadi aku hanya menghabiskan nasi merah dengan bumbu urap dan kerupuknya nambah.




Petualangan kuliner dan jelong-jelong
para emak yang yang sungguh cihuy ini belom usai loh... dan aku kan belom cerita yaaa kenapa Musafir Guest House nyaris tak pernah sepi dari pengunjung?

Ikutin episode seru lanjutannya yaaa  😁😁😁😆😆




Read Other Articles

32 komentar

  1. Aku bacaaaaa dari awal ampe akhir, secara SOLO ini kota paporit akooohh
    Eh ladalaaaahhh tibakno filosofi kendi-nya blum dikupas ye Mak, qiqiqiqiq
    Ya wis, aku siap menantikan episode selanjutnyaaaa
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  2. Dispenser tersedia di semua lantai. Lengkap dengan gelas, cangkir dan sendok kecil. Bahkan, tersedia juga kopi, teh dan gula. ..... Uwow, ini nilai tambah nih. Patut menjadi pilihan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. naaah itu kan penting buat sekeluarga kalo datang ama anak 4 misalnya


      la ya masak beli air samper bergalon galon hihihi dan emak free ngeteh ngopi

      Delete
  3. Duh mak.. guest house nya kece banget.. clean.. homey gitu.. Dicatet banget lah kalo pas ke Solo.. Serabi Notosuman favoritku juga nih.. dah lama pula gak makan ni serabi haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang, bersiiih dan nyaman, dijamin ga mengecewakan, kalo ke Solo hubungin mas Prapto ya. Khusus Blogger ada special treatment tentu saja

      Delete
  4. Saya ngiler jajanannya, serabiiiiii duh langsung ngiler. Btw nyaman banget Guest housenya ya mbak ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. he eh nih kalo ini di Jakarta aku pasti ke sana tiap week end hahahaha *dikeplak

      serabinya teteeeeup the best

      Delete
  5. Pecel Ndesonya looks so ymmi mak neng...duuuh laper niiih. Dan yg bikin pesaranBumbu Wijen Hitam Tumbuknya. the one n olny kayaknya, aku baru tahu lhooo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pecel Ndesonya actually spektakuler tapiiii aku tak tahan rasanya

      cobain deh, kalo bisa hebat!

      Delete
  6. Sayang lho mba yang wijennya enggak dimakan, ada rasa khasnya tuh pasti sampai disediakan gitu. Aku malah jadi penasaran pengin nyoba juga.

    Jalan-jalannya itu diorganize sama pemilik guest housenya kah mba, atau jalan-jalan sendiri aja?

    ReplyDelete
    Replies
    1. AKu tak tahan ama rasanya Uniek, maafkan dakuuuu .... ga semua tahan sih katanya, padahal aku penyuka wijen di onde onde loh!

      itu di-organize kok, kalo blogger special treatment tentu saja

      Delete
  7. Aq yang di Solo malah blom tau Musafir GH, aduuhhh ga gaul banget ya. Disebelah mana sih mbak? nggak jauh ama gudeg bu Marie? Btw ke solo kemaren icip2 sate buntel juga nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Laaaah dirimu di Solooo????? ALamak, tau gitu kita janjian ya Wied!

      Ini di Jalan Dewi Sartika, persis depannya itu mesjid gitu. Lokasi ke Gudeg Bu Marie sekitar 4 - 5 menit an jadi berarti deket ya

      Delete
    2. Blooooommmmm

      belom makan sate buntel - nasi tengkleng - sama selat solo legendaris

      Delete
  8. iya yah kalau pergi rombongan jatuhnya jg lebih murah dr hotel. dan ada dapur sendiri tuh berasa ada di rumah, bikin apa ajah bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya, paling anak anak kan kalo males habis jalan jalan minta roti bakar, indomie apa popmie gitu, cucok kalo ada dapur buat keluarga

      Delete
  9. Waduh.. Mba Tanti tanggung jawab nih ade ngidam lagi serabi notosuman. Itu emang enak bangeeet. Dan dulu pas hamil anak ketiga ngidamnya itu. Dan cuma ada di BSD. Akhirnya dibawain temen pas reunian. Sayangnya org baik itu meninggal krn kanker. T_T jadi kalau ingat notosuman ingat dia. Duuh kok jadi curhat

    ReplyDelete
  10. Mba tanti..Masya Allah itu makanan bikin ngiler semuaaa hahaa, udah lama banget gak jalan-jalan ke Solo jadi pengen ke sana lagi plus kulineran..ditunggu ya tulisan selanjutnya

    ReplyDelete
  11. AKu malah fokus ke jajanan kulinernya, aku belum nyobain gudeg Mari kalau ke Solo. Palingan yang sering aku mampirin tuh tengkleng dan serabi, sesekali bolehlah ini nyobain gudegnya.

    ReplyDelete
  12. Homey banget ya, Mbak. Gak salah pilih ini mah. Btw jajanannya bikin ngiler euy! Gudeg Laweyan, Serabi Notosuman, Dawet sama Pecel, wenak semua jadi kangen kampung halamanku yang cuma di timur Solo.

    ReplyDelete
  13. Kalau di Malaysia aku juga suka nginep di Guesthouse. Emang lebih seru seh ya, karena masuknya gak seribet hotel dan cekin nya juga cepat.

    Apalagi ditambah sekalian renuian dengan teman 30 tahun yang lalu ya mbak. Makin seru deh pastinya. Suasana GHnya dari fotonya juga mendukung seh menurut aku

    ReplyDelete
  14. Menginap di Guest house seperti ini jelas menghemat isi kantong kalau buat kami Mbak. Apalagi kalau menginapnya dalam waktu yang lama. Bakal hemat berjuta-juta. Lumayan.

    ReplyDelete
  15. Aku jadi tahu nih perbedaan Guest House, Homestay dan Villa. Kalau nginep di GH nampak lebih privasi tapi fasilitas juga cukup oke serta harga cukup murah, ya. Terus ada dapurnya juga, asyik dah.


    Hmmm aku pengen serabi notosumannya. Pas tahun lalu ke Solo gak sempet beli serabi itu. Hiks hiks

    ReplyDelete
  16. pas jalan-jalan ke banyuwangi, saya dan suami memilih menginap di GS selama dua hari. Dan memang nyaman, karena memang lebih terasa seperti rumah sendiri.
    ini agak random milihnya, tapi ternyata di GS ya semeenyenangkan itu. beda rasanya dengan tinggal di hotel

    ReplyDelete
  17. Duh MakNeng, tega banget deh ih bikin aku ngiler. Itu gudeg dan camilan-camilannya kok menggoda banget. Mana Musafir Guest house-nya juga homy dan cozy gitu. Huhu... Kujadi kepengen main ke Solo deh ih. 😍

    ReplyDelete
  18. Nyari filosofi kendi dari tadi kok belum ketemu. Malah ketemu review makanan yang enak-enak dari Solo.. Hihi.. Ditunggu next ceritanya ya mak..

    ReplyDelete
  19. Aku pun lebih suka gudeg Solo dibanding gudeg di Jogja. Kalo di Solo itu ada kuahnya yang bikin makan enggak susah nelannya, hihiii

    ReplyDelete
  20. Kalau ngumpul bareng keluarga besar atau teman-teman, memang lebih nyaman menyewa Guest House ya. Fasilitas hotel dengan harga miring.
    Apalagi ada dapurnya juga, asyik, deh!

    ReplyDelete
  21. Solo oh Solo, selalu nyaman untuk disinggahi. Kulinernya juga enak-enak lagi, cucoklah dapet penginepan yang nyaman pula. Perfecto..

    ReplyDelete
  22. Wadaaaw~
    Kulinerannya mantap surantaapp!
    (bahasaku jadul banget yaa, kak...hahaha...)

    Tapi aseli...dari awal paragrap, aku uda terdistraksi sama gudeg.
    Lalu endingnya ketemu sama Surabi Notosuman, Pecel, Es Dawet.
    MashaAllah~

    ReplyDelete
  23. Wisata ke Solo khas sekali dengan Jawa ya mba, kulinernya, pasar tradisionalnya dan juga masyarakatnya. DUh, aku kangen suasana Solo

    ReplyDelete

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat (^_^)

Btw, jika ada link hidup dengan berat hati saya hapus \(*_*)/

Back to Top
Cute Polka Dotted Beige Bow Tie Ribbon