Sunday, February 9, 2014

BAGAIMANA AKU KOMPROMI DENGAN ANAK?

Bener banget!
Pernah baca novel Lupita, nggak?
Lupita yang.. mm..pengarangnya Dian Kristiani? Udah, Neng.. emang kenapa?
Naah.. Inti dari novel Lupita ini adalah tentang kompromi.
Dalam kehidupan, ada hal-hal yang kadang tidak bisa kita paksakan sesuai dengan kemauan pribadi kita.
Ada kepentingan orang lain, yang juga harus didengar dan diperhatikan.
         -Dian Kristiani-

Seperti Lupita, yang harus berkompromi dengan keinginan mamanya, meski itu artinya dia harus mengorbankan kebahagiaan pribadinya.
Bagi dia, apa enaknya bahagia sendirian?Apalagi di atas tangisan Mama. Nggak banget!

KOMPROMI SI BONTOT DAN AKU
Aku sering kompromi, terutama sama anak-anak ^^ Macam
-macam loh, jenis komprominya. Terutama masalah dasar : belajar, mandi, makan, tidur eeh.. sampe pup juga kudu kompromi, kadang-kadang! Ini hubungannya sama si Bontot, yang selalu minta *maaf - dibersihkan pan**tnya, hadeeh.. padahal usianya sudah 5 tahun. Jadi, bunyi sahut-sahutan dari kamar mandi dan luar kamar mandi kira-kira begini :

kompromi sama bontot
Bontot  :          Maa.. udaaah
Aku      :          Ya udah, Adek bersihin dulu aja
Bontot  :          ..... *sepi
Aku      :          Udah belom?
Bontot  :          Aku ngga mauuu.. jijik..
Aku      :          Ya udah, Mama liatin, nanti kan biar pinter, kalo kemana-mana ga susah. Coba kalo ga bisa sendiri, kalo Adek sakit perut di sekolah, gimana?
Bontot  (pasang wajah melas tapi lucu) : Gitu ya, Ma?
Aku      :          Iya, ayok cepetan, kan dingin. Nanti Mama bikinin susu deh..
Bontot  :          ....*belum bergerak
Aku      :         Ayoo.. kita bikin kentang goreng, yuuk...
Bontot  :         Iya, Ma? Tapi Mama liatin yaa..
Aku      :         Oke sip


KOMPROMI SI SULUNG DAN AKU

Naufal yang paling gede, kan kelas 1 SMA.  Sebagai ABG baru, maka dia mulai BM (banyak maunya) apalagi kalo udah berurusan dengan UANG JAJAN! Haiishh... ga tau ketularan siapa, tapi sekarang kok minta baju, celana harus branded, udah gitu ga mau yang made in Coconut Two Market (Pasar Kelapa Dua) tapi harus yang dari mal!
 
Selidik punya selidik, dia ternyata sedang senang jalan-jalan tiap hari Sabtu atau Minggu sore ke fx Sudirman. Tak lain tak bukaan... hanya untuk melihat JKT 48! Ya pantas saja, uang jajannya kurang terus.

Supaya tidak menyakiti hatinya, kami pun bermusyawarah. Naufal memang seorang anak yang cukup berprestasi di sekolah. Dia juga cukup rajin di bimbel atau hadir di kursus Bahasa Inggrisnya di EF. Jadi, kan agak kasihan juga yah.. kalau sesekali ke fx bareng teman-temannya ga boleh :)

Nah, sesudah aku kasih ulasan panjaang lebaar tentang untung dan ruginya ke mal dan ngefans sama cewe-cewe kinyis-kinyis itu, maka didapatlah kesepakatan. 


1. Naufal harus menabung untuk kebutuhannya. Supaya dia ga kelaparan, dia harus rela makan cukup dari rumah, dan bawa bekal roti dan minuman (padahal klo dah SMU gengsi yaa, haha..)

2. Saya juga mengharuskan Naufal bekerja rutin di wartel milik neneknya kalo Sabtu Minggu selama 4 jam (jam 8 - 12), supaya dapat uang tambahan. Well... sudah berjalan selama 4 bulan ini sih, mudah2an dia tidak bosan!

So? Kompromi antar saya, Nenek dan Naufal adalah : saya dan neneknya merelakan sedikit kelebihan uang wartel yang sedianya untuk tambahan uang tabungan macam-macam. Nenek biasanya punya beberapa toples tertutup, masing-masing ada tulisannya : UANG KEMBALIAN / UANG JEPIT & PENITI / UANG TABUNGAN LISTRIK / UANG SWEET CORN / UANG DLL

Nah, uang itu yang untuk "menggaji" Naufal, karena kan ga mungkin juga mengeluarkan atau mengurangi jatah penjaga wartel? *Btw, wartel sekarang sudah tidak terlalu laku, jadi berubah fungsi : jual jepitan, jual jagung manis keju, terima laundry hehhee
 

Naah, komprominya? Ia boleh nonton dan beli baju branded, asal mau kerja dan mau menabung uang jajan. Adakah kompromi teman-teman lainnya?

2 comments:

  1. wah udah punya jejaka SMA ya mbak :), hmm ngebayangin nanti aku gimana ya. Jejakaku skrg msh baru mau SMP tahun ajaran ini. ^_^

    ReplyDelete
  2. Makin besar makin banyak komprominya teh Winny .. kadang jadi capedee gitu tapi kadang alhamdulillah dia udah gede, udah bisa bantu-bantu :D

    ReplyDelete

Thanks sudah mengunjungi blog Neng ya, sahabat ^_^